peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on en.peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

Penangan 1 - cerita.seks.2



Penangan 1
Setelah hampir tiga tahun aku bertugas diutara aku mohon bertukar berhampiran dengan kampong halamanku. Permohonan aku diterima kerana ada kekosongan. Buat beberapa bulan pertama aku berkerja saperti biasa tanpa ada apa-apa aktiviti, maklumlah di-tempat orang. Tiap-tiap hujung minggu aku akan pulang ke-kampong yang hanya 120km jauhnya.


Biasalah ditempat kerja seseorang itu akan mencari kawan yang sesuai. Akhirnya aku bertemu dengan seorang perkerja hospital yang pada anggapan ku boleh di-jadikan kawan, ini kerana semasa aku di-masukkan ke hospital kenalan baru ku itu kerap ingin membantu sekira-nya aku perlukan apa-apa. Persahabatan kami terjalin begitu erat sehingga-lah aku discharge seminggu kemudian.Dia mengetahui nama ku dari "Medical Shit" yang tergantung dihujung katil. Dia membahasakan nama-nya sebagai abang ngah.

Selalu juga selepas dia habis shift petang dia akan singgah kerumah ku, maklumlah aku masih bujang dan menyewa seorang diri. Ada juga dia bertanya mengapa aku tidak berkongsi dengan teman lain. Aku memberitahunya yang aku lebih selesa tinggal seorang.

Satu malam abang ngah muncul semasa aku sedang menonton b/f seorang diri. Aku perhatikan yang dia agak malu-malu dan memberitahu aku yang dia belum pernah menonton apa yang sedang aku tontoni. Akhirnya dia hilang malu dan ikut sama menonton dengan begitu asyik.

Aku di-fahamkan yang abang ngah sudah beristeri dan mempunyai tiga orang anak. Selepas dari malam itu apabila dia singgah di-rumah ku dia akan bertanya kalau-kalau ada yang baru. Aku dapat perhatikan yang dia benar-benar belum pernah menonton b/f.

Satu petang entah macam-mana aku terlepas cakap dengan menanya sama ada isterinya pernah menonton b/f atau pun tidak. Dia terdiam buat seketika sebelum menjawab yang dia tidak mempunyai vedio player. Aka memberitahu dia yang aku sedia meminjamkan vedio player aku. Dengan lurus dia memberitahu ku yang dia akan bertanya dengan isterinya sama ada dia mahu atau pun tidak.

Esok-nya selepas duty dia datang kerumah ku dan memberitahu ku yang isterinya ingin menonton. Aku kemas vedio player ku untuk dia bawa pulang bersama dengan beberapa keping tape. Malangnya aku terpaksa pergi kerumahnya kerana dia tak tahu cara memasang player tersebut.

Malam itu-lah pertama kali aku kerumah-nya. Aku perhatikan yang rumahnya agak sunyi. Aku di-beritahu yang anak-anaknya bermalam di-rumah nenek mereka. Dia hanya tinggal berdua dan memberitahu aku yang isterinya malu hendak keluar. Maklumlah kami belum pernah bertemu sebelum ini.

Setelah player aku pasang dan memberitahunya cara-cara hendak pasang tape aku minta diri untuk pulang. Belum sempat aku melangkah keluar kawanku memberitahu yang isterinya menyuruh aku minum dulu. Aku duduk semula di-kerusi set yang agak lusuh. Bila aku amati kaedaan rumahnya aku dapat rasakan yang kawan ku adalah seorang yang kurang berada.

Belum pun habis sebatang rokok isterinya yang kelihatan macam perempuan kampong dengan pakaian biasa keluar membawa minuman. Pada masa itu aku tidak merasakan apa-apa pun, maklumlah sebelum ini aku sudah biasa dengan perempuan yang agak sosial. Kawan memperkenalkan isterinya yang dipanggil Non sambil menuang air minuman untuk ku. Habis minum aku minta diri untuk pulang.

Sampai dirumah aku membayangkan kaedaan kenalanku bersama dengan isterinya menonton b/f. Entah macam mana ingatan ku untuk mengendap mereka muncul. Walaupun aku kurang mengetahui kaedaan persekitaran rumahnya aku tidak ambil pusing kerana apa yang aku tahu rumahnya agak terpencil, di-dalam kebun getah jauh dari jiran-jiran..

Aku mematikan ingin kereta dalam jarak 20 meter dari rumahnya. Aku berjalan kaki dengan begitu
berhati-hati.Kaedaan dalam rumahnya hanya di-terangi cahaya t.v. Aku mencari lubang. Kebetulan rumahnya benaan papan maka senanglah aku mencari lubang untuk memudahkan aku mengendap.

Aku lihat kawan ku sedang duduk berlunjur di-atas kerusi set dengan si-isteri bersandar di-dadanya dalam kaedaan hanya berkemban. Aku dapat lihat kawan ku sedang mengentel-gentel putting payu dara isterinya dan sekali sekala mencium tengkoknya yang sedang asyik menonton.

Mereka menonton dalam kaedaan begitu setia kerana sanggup menunggu hingga tamat dengan aku jenuh menunggu menantikan tindakan lanjut mereka. Tamat cerita si-isteri terus ke-bilik, kawanku pula aku perhatikan macam tak kesah saja. Aku sudah mendapat posisi yang agak selesa dengan lubang berhampiran dengan katil mereka.

"Ngah, kita main ia" aku dengar isterinya bersuara setelah kawan ku masuk.

"Ah tak payah-lah, semalam bukan kita dah main" balas kawan ku.

"Alah ngah boleh-lah" rengek isterinya sambil menarik tangan kawan ku.

"Esok saja-lah, ngah penat" balas kawan ku sambil memusingkan badan membelakangi isterinya.

Aku agak kecewa kerana tidak dapat menyaksikan apa-apa yang sepatutnya. Aku hanya dapat melihat yang isterinya sukar hendak tidur. Mengering kekiri salah ke-kanan salah. Kawan ku sudah berdengkur. Ada juga aku terfikir yang aku hendak memanggilnya, tetapi tertahan kerana khuatir. Setelah tiada adengan yang boleh di-tonton aku pulang dalam kaedaan sia-sia.

Selang beberapa hari kawan ku datang. Aku bertanya kalau dia ingin menonton yang lain- Bangsa Negro, agak ganas. Dia mahu. Sebentar kemudian dia pulang. Aku mengambil masa sebelum kerumahnya. Dari intian ku kedudukan mereka macam malam dulu juga. Isterinya bersandar ke-dada kawan ku dengan kain yang dia pakai sudah tidak menutupi dadanya lagi. Kawan ku asyik mengentel teteknya saja. Sekali sekala aku perhatikan tangan kawan ku merayap di-dalam kain isterinya hingga ke-bawah perut. Aku merasa seronok kerana kali ini tentu mereka main.

Tamat cerita setelah t.v. di-matikan aku lihat kawan ku menatang isterinya yang sudah bogel menuju ke-bilik. Tak semena-mena "Meretol" ku mengeras.

"Malam ni kita main puas-puas ia Non kerana start esok Ngah duty malam" kawan ku bersuara setelah meletakkan isteri-nya di-atas katil sambil menanggalkan kain sarongnya. Dalam cahaya samara-samar aku perhatikan yang senjata kawan ku sederhana saja.

Setelah dia mencium dan merapa tubuh isterinya ala kadar dia pun melebarkan kangkang isterinya dan terus tertiarap di-atas perut isterinya denagan ponggong-nya di-gerakkan ke-atas ke-bawah. Tak sampai beberapa minit dia terus tiarap di-atas perut isterinya.

"Apa-lah Ngah ni cepat sangat" isterinya mengomel, mungkin belum puas. Tanpa menjawab kawan ku bangun dan terus kedapur. Setelah dia masuk ke-bilik semula isterinya bangun dan menuju ke-dapur. Aku juga turut menuju ke-dapur.

"Apa-lah Ngah ni kita belum puas lagi dia dah selesai" isterinya mengomel dengan kedengaran bunyi curahan air. Mungkin dia sedang membasuh cipap-nya. Sampai di-dalam bilik aku perhatikan yang dia begitu sukar untuk tidur.

Aku tinggalkan mereka setelah "Meretol" ku reda dik perbuatan tangan ku sendiri. Sepanjang perjalanan pulang aku mencari idea bagaimana hendak bertindak. Apa tah lagi setelah mendengar yang bermula malam esok kawan ku duty malam.

Malam esoknya aku memberanikan diri untuk pergi kerumah kawan ku. Aku perhatikan hanya ruang tamu saja yang bercahaya di-terangi oleh cahaya dari t.v. Aku cuba mengintai, rupa-nya si-Non sedang menonton b/f dengan tangan kanan berada di-celah kelengkang-nya.

Setelah puas mengintai baru aku pura-pura memanggil nama kawan ku. Lama juga baru kedengaran suara Non bertanyakan siapa. Bila aku beritahu siapa aku dan datang dengan tujuan apa baru Non yang sudah berpakaian membuka pintu sambil bersuara, "Abang Ngah tiada, dia kerja malam".

"Kalau begitu tak apa-lah Non biar saya pulang" kata ku sambil menghulurkan tape yang aku bawa.

"Apa salahnya kalau abang ngah tiada, masuklah dulu" Non berkata.

Aku buat-buat jual mahal sebelum masuk dan bertanya, "Mana anak-anak Non?".

"Mereka sudah tidur" balas Non yang duduk berdepan dengan ku.

Lama juga kami terdiam sebelum aku buat pura-pura tahu tanda-tanda di-tubuh Non konon-nya Non belum pernah mendapat kepuasan yang sebenar bila melakukan seks. Non hanya tunduk, aku dapat perhatikan yang dia kerap mengerling ke-arah kelengkang ku. Maklumlah aku sengaja
mengenakan seluar sukan yang ketak dan benjolan "Meretol" ku pula agak ketara kerana aku tidak memakai underwear.

Kerana aku sudah agak masak dengan body-languagge seseorang aku faham apa yang Non sedang fikirkan.Gelora nafsunya masih membara kerana baru lepas menonton. Aku bertanya kalau-kalau dia hendak menonton tape yang baru aku bawa Aku bangun dan duduk di-sebelahnya setelah tape dipasang. Aku perhatikan dia tak membantah apabila aku pegang tangan-nya. Aku cuba memegang pehanya, juga tiada bantahan. Kini tangan ku sudah di-atas bahunya. Kerana tiada bantahan aku terus merangkul tubuhnya sebelum aku merapatkan bibirku ke-bibirnya. Apa respond.

Kini aku bertindak agak berani dengan memasukkan tangan ku ke-dalam baju kurungnya sambil mengentel-ngentel putting teteknya.Selesai tayangan aku bangun untuk memasang tape lain. Non membuat aksi yang dia tak mahu aku pasang tape lain sambil merapakan kedua pehanya dalam kaedaan benar-benar gian sebelum bangun menuju ke bilik sambil memandang kearah ku penuh erti. Aku faham dan ikut Non ke-bilik.

Sampai di-dalam bilik aku tanggalkan pakaian Non sebelum aku rebahkan badan-nya di-atas katil yang agak usang bertilamkan tilah kekabu yang sudah agak keras. Aku lakukan segala apa yang aku tahu tidak pernah di-lakukan oleh kawanku. Aku jilat cipap-nya yang sudah begitu berair. Non mengerang kesedapan sambil merapatkan pehanya dengan kepala ku berada dicelah kelengkang-nya yang membuat aku hampir lemas.

Aku menanggalkan pakaianku sebelum menjilat semula cipap Non yang membuat dia semakin berkehandak hingga dia merayu agar aku memasukkan "Meretol" ku. Sambil membelakangi Non, dengan mengunakan air luir ku, aku bahasi "GAMBIR SARAWAK" , dan menyapu kepala "Meretol"ku yang sudah begitu bersedia. Tujuan-nya adalah agar aku lambat terair.

"Meretol" ku aku tekankan dengan pelan-pelan setelah Non sendiri melebarkan kangkang-nya. Non mengetap bibir menahan kesedapan bila "Meretol" ku, aku tekan santak ke-pangkal. Aku membuat aksi sorong-tarik, sorong-tarik hingga Non merengek kesedepan semasa dia hendak terair.

"Bagaimana Non, puas tak?" aku bertanya setelah dia reda. Kerana sebelum ini kawan ku gaggal untuk memberinya satu kepuasan yang total. Non tidak menjawab. Apabila dia perasan yang aku sedang merenung wajahnya dia memejamkan mata.

Aku mencabut "Meretol" ku yang masih tegang dan baring sambil bersuara, "Non naik atas badan saya, kerana saya mahu Non mendapat kepuasan. Sambil mengangkang, Non memegang "Meretol" ku sambil menghalakan-nya ke-sasaran lubang cipapnya yang masih lagi mengharap..

Aku menyuruh Non membuat aksi turun-naik turun-naik ponggong-nya selagimana dia mampu. Sambil menekan dadaku Non melajukan pergerakan turun-naiknya sambil bersuara terketar-ketar beberapa kali, "aduh sedapnya" sebelum berhenti setelah dia terair buat kali kedua.

Kini aku menyuruh Non menonggeng kerana aku hendak menyumbat "Meretol" ku ke-dalam lubang cipap Non dari arah belakang. payu dara Non yang besar kerana sudah beranak tiga berbuai-buai, mengikut rentak hayunan ku. Sekali lagi Non merintih, sambil mengerakkan ponggong-nya arah kebelakang bila aku membuat aksi menyorong. Akhirnya aku melepaskan beberapa das ledekan cecair yang agak pekat, membuatkan Non benar-benar mendapat kepuasan
dengan ledakan cecair yang suam-suam panas.

Kami baring terlentang buat seketika kerana kepenatan.

"Apa macam Non, puas tak?" aku bertanya sambil mengereng kearahnya.

Non memberitahu aku yang dia belum pernah merasa begitu puas selama perkahawinan-nya dan bertanya berbagai-bagai soalan. Ada diantara soalan-nya yang tidak aku jawab. "Untung-nya ada "GAMBIR SARAWAK" aku berkata di-dalam hati sambil menopok-nopok cipap Non yang masih basah.

Petang esok-nya aku berkunjung kerumah kawan ku. Dia sedang menarah rumput di-halaman rumah-nya dengan di-temani oleh Non. Kawan ku berhenti menarah bila melihat aku. Aku cuba meninjau kalau-kalau perbuatan ku malam tadi di-ketahuinya.

Non saperti biasa, berkadeaan malu-malu. Kawan ku menyuruh isterinya mengambil air minuman. Sambil berjalan Non ada juga curi-curi memandang kearah kelengkang ku.

Tanpa pengetahuan kawan ku Non memberi isyarat agar malam nanti aku sudi datang. Aku membalas isyaratnya yang aku pasti datang. Selesai minum kawan ku menyambung semula tugas nya. Non yang percaya aku pasti datang mengangkat bekas minuman dengan berkelakuan "TIDAK SABAR MENANTI TUJAHAN MERETOL KU DENGAN KEPALA TAKUK-NYA DI-LUMUR DENGAN AIR GAMBIR SARAWAK".

Saperti di-isyaratkan tepat pada waktunya aku tiba dengan di-sambut oleh Non yang hanya berkemban dengan towel. Ketiga-tiga anak-nya sudah di-paksa tidur agak awal. Non menyuruh aku tunggu sebentar kerana dia hendak membasahkan badan dengan alasan panas. Aku juga turut
bersiram sama dengan alasan yang serupa.Sambil bersiram dalam kaedaan bogel kami bercumbuan. Aku cuci cipap Non yambil bersuara, "Misti di cuci bersih-bersih kerana nanti saya hendak jilat". Non turut sama membersihkan "ku sambil menyua-nyuakan-nya kearah lubang cipap-nya.

Selesai bersiram dengan berlagak seolah-olah sudah lama berkenalan, kami berpimpingan tangan dalam kaedaan bogel menuju ke-bilik. Setelah baring Non menyuruh aku menjilat cipap-nya kerana dia kata seronok bila aku jilat malam kelmarin. Aku memberitahunya yang aku sedia dengan syarat dia sudi mengulum "Meretol" ku. Lama baru dilakukan-nya setelah puas di-suruh.Aku menjilat cipapnya sambil memainkan lidahku dibijik kelentitnya sehingga dia sudah tidak dapat bertahan lagi untuk aku menyumbatkan "Meretol" ku kedalam lubang cipapnya.

Sebelum membenamkan "Meretol" ku, aku lakukan saperti biasa dengan menyapu basahan dari "GAMBIR SARAWAK" keseluruh kepala takukku sebagai penghalang dari cepat terair.

Non saperti biasa akan bersuara kesedapan bila dia climax. Aku pula akan melakukan segala pergerakan untuk memuaskan Non. Bagi diri ku berapa lama aku boleh bertahan bergantung kepada rasa kebas di-kepala takuk ku mengikut kadar banyak atau sedikit cecair dari "GAMBIR SARAWAK".

"Non dah tak tahan lagi, lubang nonok Non terasa pedih, cepat-lah" Non bersuara sambil mencekau-cekau belakang ku setelah dia terair beberapa kali. Aku pula masih setia berdayung sambil memaksa agar aku cepat pancut kerana kasihan melihat Non.

"Taka pa, nanti bila saya pancut hilang-lah rasa pedih" aku menenangkan Non sambil melajukan aksi sorong-tarik ku.

Akhir-nya aku melepaskan satu ledakan yang padu. Non terdiam menahan kesedapan dan cekauan jari-jarinya di-belakang aku reda.

Kali ini kami sama-sama letih dan baring terkangkang buat seketika. Non duduk di-sisi ku sambil memegang "Meretol" ku. Mungkin mencari rahsia bagaimana ia-nya begitu bertenaga. Aku membiarkan saja sambil mengentel-gentel putting payu dara-nya. Non membongkokkan badan-nya seraya menyuakan payu dara-nya untuk aku nonyot.

Merasakan yang "Meretol" ku sudah tegang semula, Non menyiaraap di-atas badan ku dengan menghalakan cipapnya kearah muka ku. Non mengulum "Meretol" ku. Aku menjilat-jilat cipapnya.

Tanpa di-suruh, Non bangun mengangkang sambil menyuakan "Meretol" ku ke-sasaran. Aku pasti kali ini cipap Non tidak akan merasa pedih kerana ubat kebas tidak sempat aku lumurkan di-kepala takuk ku.

Setelah dia climex aku menyuruh Non baring. Aku memasukkan "Meretol" ku setelah aku melipat kedua belah kaki Non hingga ke-dua lutut hampir mencecah teteknya. Terasa yang aku sudah hapir, aku melajukan tujahan ku.

Akhir-nya kami pancut bersama. Non membalas senyum ku. Aku memberitahu Non yang aku merasakan pancutan kami kali ini akan membuat perutnya berisi. Non menyatakan kalau andaian ku tepat dia tik merasa apa-apa kerana abang ngah ada.

Aku minta diri untuk pulang setelah membersih kan badan. Kali ini Non tidak mengunakan body-languagge lagi, tetapi telah berani bersuara menyuruh aku datang malam nanti.

Permintaan Non dalam mencari kepuasan tetap aku tunaikan bila kawan ku nite-shift. Untuk menghilangkan sangsi jiran abang ngah, aku kerap berkunjung kerumahnya bila abang ngah berada di-rumah. Non saperti biasa akan berkelakuan malu-malu.

Sehingga abang ngah pernah menegurnya dengan berkata, "apa yang hendak di-malukan,
bukankah encik Latiff sudah macam keluarga kita" "lebih dari keluarga" aku berkata didalam hati sambil memandang kearah Non.

Satu hari semasa aku sedang breakfast aku bertemu dengan abang ngah dan Non. Aku mempelawa mereka minum bersama. Mereka terima pelawaan ku. Selesai breakfast abang ngah minta diri takut terlambat ke-kelinik sambil membelawa aku kerumah mereka kerana menurut kata abang ngah dia off.

Malamnya aku kerumah abang ngah. Sambil beborak aku sempat bertanya tujuan mereka ke-kelinik. Dengan nada gembira abang ngah memberitahu aku yang Non sudah hamil tiga bulan. Aku cuba mencongak kalau-kalau ia-nya hasil dari perbuatanku di-malam aku membuat ramalan. Aku rasa mungkin.

Setelah melayan anak-anaknya, Non yang kini sudah tidak berapa malu lagi duduk di-sebelah abang ngah. "Non jangan kerja berat-berat" aku bersuara.

"Betul kata encik Latif" sampok abang ngah.

"Ah apalah kamu berdua ni" balas Non dan terus berlalu untuk mengambil minuman.

Aku memerhatikan lengok Non semasa dia berjalan sambil berkata di-dalam hati, "Bila agaknya "Meretol" aku dapat masuk ke-dalam lubang cipap Non.

"Non minggu depan abang ngah duty malam, jangan lah Non berkerja kuat sanggat, takut memudaratkan kandungan Non" abang ngah bersuara semasa Non duduk di-sisinya setelah menuang air minuman.

Non menganggukkan kepala sambil mencuri pandang kearah kelengkangku yang sedang berkhayal setelah mendengar percakapan abang ngah.

Setelah agak lama aku meminta diri untuk pulang. Sebelum pulang abang ngah menyuruh aku membawa pulang vedio player kerana kata-nya mereka sudah tidak memerlukan-nya lagi.

"Abang ngah, gara-gara b/f-lah perut Non berisi" aku mendengar Non bersuara semasa aku sedang mengemas vedio player ku yang membawa tuah kepada "Meretol" ku.

"Salah Non, kerana hendak menonton cerita yang bukan-bukan" balas abang ngah.

"Bukan kerana b/f, bila sudah menjadi suami isteri, biasa-lah isteri akan mengandung" sampok ku sambil menuju ke-muka pintu.

Dalam perjalan pulang aku bersiul-siul kecil sambil membayangkan "Meretol" ku masuk ke-dalam lubang cipap Non dalam dia berkaedaan hamil. Tentu seronok.

Sejak abang Ngah menyuruh aku membawa pulang video player ku, aku sudah agak lama tak kerumah nya walau pun ingatan ku terhadap diri Non masih membara untuk ber…. dengan nya tetapi aku tahan sehingga lah pada satu malam semasa aku sedang menonton T.V seorang diri abang Ngah yang baru pulang dari kerja singgah dan masuk kerumah ku setelah di pelawa.
Semasa minum aku cuba cuba memerhati gerak geri abang Ngah, takut kalau kalau tujuan kedatangan nya untuk memberitahu ku akan perbuatan sumbang ku dengan isteri nya. Aku menjadi lega bila topic perbualan kami tidak menyentuh perkara yang aku sangsikan. Aku berperasaan demikian kerana sebelum ini pernah terserempak dengan nya baru beberapa minit "SELESAI".

Setelah beberapa meter meninggalkan rumah ku, abang Ngah berpatah balik. Aku menjadi sedikit
cemas. Perasaan ku tenteram semula setelah abang Ngah berkata, "Esok hari minggu dan saya off, Non mempelawa encik Latiff untuk makan di rumah kami". Mendengarkan yang aku sudi datang, abang Ngah senyum dan terus pulang
__________________


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top