peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on en.peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Marzus and learn how to create your own mobile site!

sandwich - cerita.seks.2



sandwich
Aku bertugas sebagai seorang penghibur di salah sebuah kelab di Kuala Lumpur. Di sebabkan selalu pulang lewat malam, kadang-kadang pagi, aku memerlukan seorang yang boleh dipercayai untuk melindungi diri aku dari bahaya perompak atau sewaktu dengannya. Dari situlah aku di perkenalkan kepada A oleh seorang kawan. Entah macam mana aku boleh terus terpikat dengan A dan terus hidup sebagai laki bini. Hidup di kelilingi jiran tetangga Cina dan India tak siapa peduli dah nikah ke belum. Malah tak siapa pernah tanya apa status kami sejak kami pindah ke situ setahun lalu.

A mempunyai susuk tubuh yang hebat. Mungkin kerana tugasnya sebagai bouncer, dia harus punya tubuh sedemikian. Muka dia taklah hensem sangat tapi ‘mat smart’. Selalu kemas bila ke mana-mana. Satu malam, sebaik saja aku buka pintu rumah, ada seorang lelaki sedang asyik menonton vcd di ruang tamu. A terus perkenalkan aku dengan kawannya B. Kata A, dia yang ajak B bermalam di situ sebab B adalah kawannya yang baru tiba dari Sabah. Aku tak kisah. Dan aku terus masuk ke bilik, mandi dan kemudian dapatkan kembali A dan B yang asyik menonton.

Aku buatkan kopi untuk A dan B. Pizza segera dalam peti sejuk aku keluarkan dan masukkan dalam microwave oven untuk dipanaskan. Kemudian aku ke ruang tamu hidangkan pada mereka. Scene vcd yang di tonton semakin daring. Aku kurang pasti tajuknya tapi sedang mempamirkan dua lelaki sedang mengerjakan seorang wanita. Aku terus mengambil tempat duduk di celah peha A yang duduk di sofa. Semakin lama cerita semakin hangat dan tangan A mula merayap ke dada aku mencari puting susu yang sudah mula terangsang. Kerana tidak memakai pakaian dalam, mudah saja jari A mencapai puting susu ku. A memeluk aku dari belakang, mencium rambut ku dan telinga ku. Aku semakin berahi bila A menggentel lembut puting susu ku dan mencium pipi aku.

A tiba-tiba bangun dan menarik tangan aku lalu mendukung aku terus masuk ke bilik meninggalkan B keseorangan di ruang tamu. Kucupan demi kucupan bermain di bibir dan silih berkulum dan bertikam. A baringkan aku di katil dan melucutkan kesemua pakaiannya. Faham dengan arahan mata A, aku juga turut membuka pakaian tidur ku yang bertali halus diperbuat dari satin berwarna maroon. A terus menerpa dan mendakap aku lalu di cium seluruh tubuh aku. “Ohh bee… sedap bee… eesssss… sedap…”, rengekan mula kedengaran bila A memainkan lidahnya di cipap aku. Dijilat, dihisap dan dijolok lidahnya sedalam mungkin ke lubang cipap. Sedapnya memang sukar di nyatakan. A memang pandai melakukan oral sex sambil jari hantunya pasti dijolokkan bersama ke lubang cipap yang sedia basah ditambah air berahi yang keluar akibat tindakan A.

A bangun setelah aku mencapai klimaks 2 kali dengan oral sexnya. Di hulurkan batang penisnya yang keras tegang ke mulut aku. Sambil duduk di hujung katil dan A berdiri aku mengulum penis A dengan berahi. Aku mainkan hujung lidah ku di lubang batang penis A. Aku jilat dan belai buah penis A. Kemudian aku nyonyot dan hisap seluruh batang penis A dengan ghairah sekali sehingga A mendesah dan tangannya terus mengarahkan aku sorong tarik batangnya dengan mulut ku. “Fuck me please bee… I want your dick… please bee…”, aku hentikan oral sex ku dan merayu A memasukkan batang penisnya ke dalam lubang cipap yang sedang gatal basah berahi. Dengan mengangkat kedua kaki ku ke atas dan di letakkan ke atau bahu kirinya, A mulakan tusukan. “Ahhhh… honeyyyyy… it’s so good. So tight… ahhhh… yes… aaahhhhhh… yessss…”. A mendesah sebaik batang penisnya yang tegang mencecah dan melalui lubang cipap yang masih tergolong dalam kategori ketat. Aku sedikit mengerang kerana merasakan nikmat bila lubang cipap ku di tusukkan dengan lembut oleh batang A yang besar dan tegang dan keras.

“Ooouuughhhhh… bee… sedapnya bee… push it harder bee… pull it slowly… ahhhh… ahhh… ahhh…”, erangan demi erangan keluar dan mainan terus berlangsung dengan begitu nikmat sekali. Setelah puas bermain dengan kaki terangkat ke atas, kami lakukan cara duduk dengan A bersila dan aku merangkul punggungnya dengan kedua belah kaki ku. Sambil punggung aku ayak turun naik, kami saling berkucupan dan mengerang lagi kesedapan sehingga aku klimaks beberapa kali. A kemudian berbaring dan aku di atasnya sekarang. A meramas buah dada ku dan menarik tubuh ku mendakapnya lalu kami berkulum lidah sambil punggung tetap mengayak mengatur rentak kesedapan. Aku seolah berada di awangan bila terasa punggung ku di uli dan di kuak dan lubang jubur ku seperti di jilat dan di jolok-jolok perlahan dengan sesuatu yang lembut dan panas. A terus mengucup bibir ku tanpa memberi peluang aku melihat apa sebenarnya yang sedang berlaku.

Dari cermin almari dapat aku lihat B sedang asyik mengerjakan lubang jubur ku. Agak lama lubang jubur ku di perlakukan sedemikian dan aku semakin seronok dan kesedapan. Lubang juburyang belum di teroka dalam games, kali ini kembang kuncup dan ku buka tanda bersedia untuk menerima apa juga tindakan B seterusnya. A terus mengulum lidah ku. Punggung ku terus di kuak dan dengan perlahan terasa sesuatu yang besar dan keras sedang menerokai lubang juburku. Aku terpejam seketika menahan sedikit rasa sakit. A menghentikan asakannya di lubang cipap ku memberi laluan kepada lubang jubur ku di tusuki oleh B. A memeluk ku erat penuh kasih. Sedang B terus berusaha memasukkan keseluruhan batangnya ke lubang jubur ku. Hanya setengah saja yang berjaya dan B teruskan juga menyorong keluar masuk batangnya dalam lubang jubur aku.

B menarik belakang badan ku merapati dadanya dan di ciumnya aku dari belakang. A meramas buah dada ku. Kerana kenikmatan yang tidak terhingga, kami mengatur rentak penuh sensasi dan sesekali badan kami seperti roti sandwich di mana aku di tengah-tengah menjadi rencah penyedap roti yang menghimpit atas bawah. “Ahhhhgggghhrrrrhhhhhh… bee… ahhh… ahhh… sedapnya bee… aauughhhh bee… harder bee…”, entah apa saja erangan yang keluar dari mulut aku melahirkan rasa nikmat yang sungguh luar biasa. A dan B sama-sama mengayak dan menyorong tarik batang mereka. B melajukan hentakkannya dan tiba-tiba kedengaran erangannya yang begitu kuat diiringi air panas memancut di dalam lubang jubur dan mengalir keluar kerana tidak mampu menampung pancutannya yang begitu banyak.

B menarik keluar perlahan batangnya dari lubang jubur ku. Dia mendapatkan aku lalu menciumi pipi ku dan berlalu ke bilik air. A kembali membaringkan aku dan di masukkan batangnya yang masih keras ke lubang cipap ku. Kedua kaki ku di angkat naik ke bahunya. Sorong tariknya semakin laju dan laju dan tak lama kemudian A memancutkan air maninya ke dalam lubang nikmat kepunyaan ku. Banyak dan hangat hingga meleleh keluar membasahi bantal yang mengalas punggung ku. “Sedap bee…”, aku berkata jujur kepada A. Aku kelemahan tidak berdaya. Dibelainya rambut ku dan di kucup mesra bibir ku. “Hmmmm… you want some more honey?”, aku menggeleng lemah. A tersenyum dan mencuit manja hidung ku. A menggendong aku ke bilik air. Ambil shower sekali lagi untuk menyegarkan badan. Setelah berpakaian kami ke ruang tamu, makan pizza dan minum kopi yang sudah kesejukan. B ku lihat selamba berbaring di sofa tanpa berpakaian. Aku sedar B memerhatikan aku sejak aku keluar dari bilik dan A pula tiba-tiba minta permission untuk keluar beli rokok.

Bila tinggal berdua saja dengan B, aku rasa you all pun boleh menduga apa yang terjadi seterusnya. Bukan saja sandwich, segala rojak mamak, nasi kerabu semua ada.


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top