peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters).

IMPORTANT: Choose your name WISELY as you cannot change it later on! This is due to the fact that we will submit your pages to major search engines so that they can be found properly. 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on en.peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Marzus and learn how to create your own mobile site!

pesta sex - cerita.seks.2



pesta sex
Pesta sex

Aku, Roslan, Johari dan Hamdan bersahabat sejak dari UITM lagi. Pada suatu hari aku berbincang mengenai satu rancangan yang sangat menarik. Mereka pada mulanya terkejut dengan apa yang aku cadangkan tetapi jelas sangat berminat kerana aku tahu mereka semua ini seperti aku juga, kuat nafsu.

Masing-masing sudah mempunyai girlfriend dan pada asasnya kami berlapan bersahabat baik dan sering melakukan beberapa perkara bersama seperti berkelah, mengembara ke bandar lain atau apa jua perkara yang menarik tetapi hanya satu sahaja yang tidak kami lakukan bersama....

Idea aku ini timbul apabila aku dan kekasihku, Diana menonton sebuah filem lucah yang menceritakan mengenai kisah perlakuan seksual secara beramai-ramai di dalam sebuah rumah. Ia tiba-tiba menimbul idea kepadaku kerana di dalam cerita itu, ia dilakukan oleh tiga orang pasangan bersahabat baik.

Mulanya akan mencadangkan kepada Diana, dengan kami sering juga melakukan hubungan seks termasuk ketika menonton filem lucah itu di rumahku, tetapi idea ini sudah tentu lebih memuaskan nafsu aku dan Diana yang sememangnya agak kuat nafsu.

Diana pada mulanya tidak sangka aku mempunyai idea seperti itu dan terus menganggap aku ingin berlaku curang kepadanya tetapi aku berkata, ada satu peraturan akan dibuat dan kita kenal dengan siapa kita melakukan hubungan seks berbanding dengan melakukannya dengan orang yang tidak kita ketahui lagipun kami bersahabat baik. Walau bagaimanapun, aku tahu Diana sememangnya tidak mahu lepas peluang kerana tidak sememangnya kuat nafsu sepertiku dan juga rakan-rakanku yang lain juga agak tampan sepertiku. Siapa yang tidak bernafsu.

Jadi malam itu kami berbincang tetapi sebelum ini, aku menyuruh rakan-rakanku untuk berbincang dengan kekasih mereka sebelum datang ke rumahku untuk membuat satu peraturan atau perbincangan untuk projek seks bebas ini.
Sebagai pengerusi, aku memulakan sesi mesyuarat untuk projek mega ini.

So, kamu semua sudah tahu apa yang akan kita lakukan pada masa yang di mana kamu semua rasa sesuai.

Wait Man, tanya Hamdan. Does this means we all can fuck anyone soalnya Aku tersenyum pendek.

You make the rules but I surely don't want to fuck you coz I'm not gay. kataku dengan nada bergurau, suasana menjadi riuh dengan derai ketawa. Mereka sememangnya benar-benar bernafsu ketika ini.

So malam itu kami berbincang hebat, tarikh yang sesuai ialah pada malam sebelum hari Sabtu pertama iaitu cuti kerana rancangan mega menjadi semakin menarik apabila untuk tempoh bermula dari malam Sabtu (esok hari Sabtunya) sehingga petang Ahad, kami tidak dibenarkan keluar dari rumah dan bertelanjang bulat di dalam rumah sepanjang tempoh itu serta melakukan apa sahaja yang ingin dilakukan.

Ia adalah idea dari Amy, teman wanita Hamdan, nyata sekali dia sememangnya sangat bernafsu untuk membaham rakan-rakan teman lelakinya itu.

Hani, teman wanita Roslan pula memberi idea agar kami menandatangani satu surat perjanjian untuk tidak berasa cemburu apabila melakukan hubungan seks dengan orang lain pada masa itu samada berapa kerap atau tidak dan Diana pula mencadangkan untuk tempoh satu bulan, kami tidak dibenarkan melakukan sebarang hubungan seksual untuk persiapan yang hebat itu. Dan secara kebetulan juga, pada hari yang ditetapkan itu, kesemua pihak perempuannya sudah habis tempoh datang bulan.

Pihak perempuan juga membuat satu cadangan yang lebih memberahikan iaitu mereka mahu satu pusingan untuk setiap pasangan bertukar-tukar pasangan, bermakna ada empat pusingan dan kemudian selepas itu, mereka mahu diberi kuasa untuk memilih mana-mana lelaki yang mereka mahukan untuk pusingan bebas.

Kami juga mencadangkan bahawa segala aktiviti seks dilakukan tanpa bersembunyi dari pandangan sesama kami atau dengan kata lain, tidak dibenarkan melakukan hubungan seks di dalam tandas atau bilik tidur. Jika pun di dalam tandas, mesti ada pelaku seks yang lain atau bertiga. Asalkan tidak berdua sahaja.

Diana pula mencadangkan bila masa si lelaki sudah klimaks sedangkan si perempuan belum, dia dibenarkan untuk mendapatkan klimaksnya dengan sesiapa pun. Satu idea yang sangat menarik, memang Diana sangat bernafsu sekali.

Satu cadangan yang sangat menarik dan jelas dengan serta merta membangkitkan nafsu aku ialah tiada kondom akan digunakan. Mana tidaknya, aku dan Diana tidak pernah tidak menggunakan kondom, begitu juga dengan Hamdan dan Amy dan Roslan dan Hani.

You guys always used condoms tanya Suraya teman wanita Johari dengan hairan. Dan ketika itu, Johari tersenyum lebar. Dia sememangnya bertuah.

Melihat cadangan itu, Amy, Hani dan Diana terus mengajak Suraya berbincang, sudah tentu menanyakan sesuatu atau mungkin rasanya ketika melakukan hubungan tanpa kondom dan tidak lama kemudiannya mereka pun bersetuju. Diana tersenyum memanjang apabila aku menoleh ke arahnya.

Diana kemudian berkata, kami (yang lelaki) boleh pancut air mani kami dalam atau luar atau dimana-mana yang mereka (perempuan) mahukan dengan syarat mesti diberitahu dahulu kepada mereka.

Suraya juga berkata beliau akan membekalkan pil pencegah kehamilan kerana dia bekerja di bahagian ubat-ubatan sebuah hospital kerajaan.

Aku pula menyediakan rumah dan untuk mengelak rasa syak wasangka jiran-jiran walaupun rumah aku agak jauh dari rumah-rumah lain dan tidak berkembar, kami tidak dibenarkan membawa kereta apabila datang ke rumahku.

Hamdan pula berkata dia akan membawa segala filem-filem lucah untuk ditonton bagi menaikkan nafsu sekiranya semua orang sudah keletihan. Mendengar cadangan Hamdan semua orang ketawa kecil. Mungkin mereka memikirkan seperti apa yang sedang aku fikirkan, adakah kami akan keletihan nanti

Roslan mencadangkan pada malam itu, semua bulu kemaluan harus dicukur. Aku cuba membantah kerana bulu itu menambah kegelian dan nafsu walaupun Diana jarang menyimpan bulu pukinya dengan lebat tetapi aku tidak dapat mengelak kuasa demokrasi yang setuju dengan cadangan itu.

Dan satu syarat penting yang paling mencabar bagi semua kami ialah, selain dari tidak dibenarkan melakukan sebarang hubungan seks dalam tempoh sebulan, kami juga tidak dibenarkan melakukan hubungan seks sendiri atau dengan kata lain melancap dalam tempoh satu bulan. Sesuatu yang sudah pastinya sangat mencabar sekali.

Selesai mesyuarat yang hebat untuk projek mega itu, aku mencadangkan untuk berhentam sebelum berpuasa sebulan nanti. Mereka angguk sahaja, siapa yang tahan dalam tempoh sebulan. Jadi mereka balik ke rumah masing-masing dan malam itu aku dan Diana, ehem...tahu-tahu sajalah.

Kali ini, tidak perlu menonton filem lucah terlebih dahulu, Diana sudah bernafsu apabila aku mengajaknya masuk ke dalam bilik. You know what Man, Ana sudah tidak dapat tahan sejak awal perbincangan tadi ! katanya sambil ganas membuka baju dan seluarku dan ia jelas menimbulkan nafsuku dan serta merta batang aku sudah tinggi menegang.

I nak rasa tanpa kondom sayang. bisiknya lagi. Mendengar kata-kata itu, aku semakin ganas dan kami pun bermula aksi-aksi dramatik tetapi aku sudah pasti tidak terus memasukkan batangku ke dalam pukinya. Seperti biasa, kujilat dan kumainkan terlebih dahulu pukinya sehingga dia klimaks tiga kali sebelum aku masukkan batangku yang tak berkondom itu. Kali ini Diana sudah seperti di awangan akibat kenikmatan itu, dia klimaks dua kali lagi sebelum sempat aku klimaks.

Selepas rehat lima minit, dia mahu lagi dan aku dengan rasa pemurahnya dan tanpa soal siasat terus memberi dan memberi sebanyak yang mampu.

Tempoh sebulan itu sememangnya memeritkan, aku tidak dapat mengelak nafsu yang membuak-buak dengan hanya berciuman dan berkulum-kulum lidah serta meraba-raba ketika ada peluang dengan Diana. Kami masih mampu mengawal diri masing-masing.

Walaupun hubungan seks dengan Diana adalah hebat, pengalaman untuk mengadakan seks dengan perempuan lain sememangnya menjadi impian setiap lelaki. Apatah lagi, Amy, Hani dan Suraya mempunyai susuk badan yang sama seperti Diana yang sangat mengiurkan.

Diana mempunyai susuk badan 35, 27, 34 sementara Amy aku rasa mempunyai susuk badan 36, 27, 35, Hani pula 35, 27, 35 dan Suraya juga hampir sama dengan Diana iaitu 35, 28 dan 34.

Tetapi aku sememangnya tidak sabar mahu melakukan hubungan seks dengan Amy kerana dia sangat cantik dan sangat mesra juga. Tidak bermakna Diana tidak cantik, dia juga cantik malah semua mereka sangat cantik dan aku akan melalui empat pusingan itu dengan sebaik mungkin.

Pada suatu malam aku dan Diana, yang berketurunan Cina berkata, dia tidak sabar untuk mengharungi hujung minggu pesta itu nanti kerana dia mahu merasai batang rakan-rakan aku yang kesemua melayu dan telah bersunat. Dia pernah melakukan hubungan seks dengan bekas teman lelakinya yang tidak bersunat tetapi tidak seenak melakukannya bersama aku kerana pelir lelaki melayu sudah bersunat dan juga kepala pelir yang bersunat sememangnya menambah kenikmatan kepadanya.

Aku bertanya samada dia pernah bayangkan bermain dengan dua lelaki atau dengan kata lain fuck melalui puki dan bontot Dia mendedahkan bahawa kesemua mereka (yang perempuan) mahu melakukannya. Aku hanya sekali sekala sahaja bermain bontot dengan Diana tetapi mendengar pendedahan tersebut, sudah pasti ia membangkitkan nafsu yang sudah sekian lama disimpan. Diana meminta aku untuk tidak memberitahu rakan-rakanku.

Diana juga mendedahkan bahawa mereka sangat-sangat mahu fuck dengan aku kerana kehebatan aku. Mungkin Diana ada menceritakan kepada rakan-rakannya bahawa aku lebih suka memuaskan nafsu perempuan terlebih dahulu dan kalau boleh mesti klimaks tiga kali sebelum aku masukkan batangku.

Mendengar pendedahan itu aku menjadi sangat bangga tetapi apabila aku bertanya kepada Diana siapa yang dia ingin ***** dia tetap berkata You the best honey.
You not jealous tanyaku apabila merujuk kata-kata dia tadi mengenai semua rakan-rakannya mahu fuck dengan aku.

Duhh..I know your friends also want to fuck me....it's a new experience, I wonder how good they are compare to you. jawabnya sambil tersenyum sinis.

Hujung Minggu Pesta...

Hari yang ditunggu-tunggu sudah tiba, selesai kerja, aku terus bergegas pulang ke rumah untuk menyiapkan apa yang perlu, ruang tamu rumahku sudah aku luaskan sedikit dengan meja dan kerusi diletakkan di tepi dinding. Dengan sekali imbas, kawasan tengahnya kosong, mungkin tempat orang beradu tenaga...hehehe..

Diana paling awal datang dengan beg sederhana besarnya dan kemudian datang Johari dan Suraya dengan beg yang agak besar. Roslan, Hani, Hamdan dan Amy datang serentak kurang sepuluh minit kemudian.

Program dijadualkan bermula pada jam 11 malam dan sebelum ini, kami semua makan bersama di luar dan berbincang-bincang mengenai minggu pesta itu nanti.

Kami merancang permulaan untuk pesta itu kerana kami sudah pastinya tidak tahu bagaimana untuk bermula. Aku mencadangkan tepat pada jam 11, kami semua berbaris berdepan dengan pasangan masing-masing dan mula berbogel. Masing-masing diberi peluang untuk melakukan sentuhan ringan sebelum memulakan adengan.

Selepas makan, kami pulang senyap-senyap ke rumah aku dari pintu belakang kerana bahagian belakang rumah aku tiada rumah lain, hanya di bahagian hadapan tetapi agak jauh yang mempunyai rumah lain.

Ada kurang 15 minit sahaja lagi, kami semua mandi terlebih dahulu dan tidak dibenarkan melihat sesama sendiri dalam keadaan bogel. Nasib baik rumah aku mempunyai tiga bilik mandi. Selepas mandi kami berpakaian baju tidur labuh tanpa pakaian lain di dalam. Semuanya sudah dirancang dengan terperinci dan kurang lima minit ke pukul 11, kami sudah berada di hadapan ruang tamu. Si perempuannya sudah berkemas cantik dengan make up. Kemudian aku bersuara Pusingan pertama, sila baris.

Kami mula berbaris dengan berdepan dengan pasangan masing-masing dan tepat jam 11 malam, aku berkata ia adalah masanya untuk mengharamkan pakaian. Jadi dengan serta-merta kami berbogel serentak. Ada yang ketawa dan ada yang tersengih serta ada yang kagum. Aku tidak melepaskan peluang untuk melihat Hani, ...


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top