peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters).

IMPORTANT: Choose your name WISELY as you cannot change it later on! This is due to the fact that we will submit your pages to major search engines so that they can be found properly. 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on en.peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Marzus and learn how to create your own mobile site!

Akibat Seksi - cerita.seks.3



Akibat Seksi

Pagi-pagi lagi aku dah bersiap untuk pergi ke pekan. Tujuan aku untuk pergi memasukkan
check yang diberi oleh ayahku ke dalam bank dan pergi ke salun rambut untuk cuci danlayer rambut. Walaupun aku bertudung, tetapi kecantikan rambut mesti aku jaga. Selepasmenyemburkan perfume ke badan, sekali lagi aku pergi ke cermin untuk memeriksa pakaianyang aku pakai. Ok, aku nampak cantik berpakaian begini. Berbaju kebaya pendek yangketat. Baju kebaya satin yang aku pakai agak ketat hingga menampakkan bentuk buah dadadan pinggang aku, ditambah pula dengan kain batik yang ketat benar-benar menonjolkanpunggungku yang bulat dan tonggek. Bila dilihat dari tepi, tubuhku melentik dengan hiasan
punggung yang besar tonggek dan buah dadaku yang menonjol. Dapat aku lihat jalur coli
dan seluardalam ku dengan jelas. Hah, biar semua lelaki diluar sanatu terliur tengok
kecantikan aku.

Semasa dalam bas, ramai lelaki tengok tubuh aku tak lepas, apakan lagi time kat pekan,
boleh katakan aku memang jadi perhatian. Selepas selesai urusan bank dan salun rambut,
aku pergi ke restoran dan order teh o ais limau untuk hilangkan dahaga. Time aku tungguhidangan, aku ternampak seorang lelaki bertinggi sederhana, berbadan sederhana tapi agaktegap sedikit dan wajahnya aku tak dapat lihat sangat kerana terlindung oleh pekerjarestoran yang lalu lalang. Orang ituaku lihat berada di luar restoran dan kelihatan seperti
nak masuk ke restoran. Jangkaan aku tepat sekali, dia terus masuk ke restoran dan sambil
matanya mencari tempat kosong, dia order minumannya kepada pekerja restoran itu. Akuperhatikan keliling memang dah tak de tempat kosong, yang kosong hanyalah meja ku. Tiba-
tiba dia terpandang meja aku kosong dan terus dia menuju ke arah mejaku tanpa disuruh.
Dia lihat aku duduk sorang-sorang dan dia pun bertanya,

"Awak sorang je ke? Meja lain penuhlah, boleh saya duduk semeja dengan awak?"
tanyanya.

Aku terpaku, bukan kerana pasal aku tak kasi dia duduk situ, tapi pasal kehenseman dia.
Muka ada iras-iras Norman Hakim. Tapi aku rasa dia lagi hensem dari Norman hakim. Cuma
badannya tak tough.

"Boleh tak?" tanyanya lagi minta kepastian.

"Oh, boleh.. boleh.." kataku kelam kabut.

Dia tak banyak bercakap, sekadar tanya samadaaku nak makan atau tidak dan kemudiandia sibuk dengan hand phonenya, asyik ada call je pastu borak pasal problemlah, sharelah,
harga naiklah itulah inilah dengan handphonenya. Lepas air aku habis, aku minta diri danbayar di kaunter dan terus menuju ke kedai handphone untuk top up. Aku tinggalkan dia
sendirian. Agak lama juga aku dikedai handphone, siap belek-belek handphone jenis barudan tengok housing lawa-lawa. Selepas itu aku terus menuju ke bas stop nak balik kerumah.

Aku sorang-sorang kat bus stop, boring juga, pastu teringat pulak kat lelaki tadi, hensem
jugak. Boleh buat modal melancap kat dalam bilik nanti. Tengah aku berangan lelaki tadiberasmara dengan aku, tiba-tiba ada kereta warna biru berhenti betul-betul depan aku. Aku
tak pasti kereta apa, tapi ada stiker Subaru kat pintu belakang dan ada tulisan Impreza kat
cermin segitiga yang kecil tu. Aku tak nampak sape ade kat dalam kereta tu pasal cerminnyagelap. Tiba-tiba cerminnya terbuka dan aku lihat lelaki yang akujumpa tadi ade dalam kereta
tu. Dia lambaikan tangan. Hati aku rasa cam nak gugur, mana taknya, aku baruje lepas

"Ye, naiklah, saya hantar awak balik" pelawa lelaki itu
Dengan tak banyak cakap aku terus masuk dalam keretanya dan dia pun terus memandu
sambil bertanya rumah aku kat mana. Aku pun bagi tau lah kat mana rumah aku.

"Nama awak siapa?" tanya ku
"Nama saya Jeffry, Johan Jeffry bin Abd. Halim, awak pula?"
"Nama saya Ayu, NurhidAyu.."
"Ayu dah kawin ke belum?" tanyanya
"Belum, kenapa?" balasku
"Saya ingat Ayu dah kawin."
"Ye ke, kenapa Jeff cakap macam tu?"
"Maaf ye, saya takut Ayu marah, saya lihat Ayu nampak matang. Mungkin pasal cermin

mata tu, satu lagi bentuk tubuh Ayu."
"Ayu nampak gemuk ke?" tanyaku
"Tak, tubuh Ayu cantik dan ramping cuma bab punggung tu yang besar, lebar dan tonggek,

walau bagaimanapun, Ayu tetap cantik."

Kata-katanya membuatku gembira dan kalau boleh aku nak peluk dia kat dalam kereta tu,
tapi takut dia kata aku gatal pulak.
Selepas sampai di rumahku, aku mengajaknya masuk kedalam rumah. Dia kelihatan agak

malu-malu, segan dengan orang tua aku katanya. Puas aku beri salam tapi takde orang

jawab, rupanya orang tua ku dan adik-adik aku keluar.
Cuma ada nota atas meja, ' Along, mak dan abah bawak adik kau pergi Bandar tengok
ekspo. Malam nanti balik. Kau jaga rumah'. Nota yang ditinggalkan sungguhmenggembirakan, maknanya Jeffry boleh tinggal lama sikit, bolehlah aku ingat muka diacukup-cukup untuk aku melancap malam ni.

Selepas aku menanggalkan tudung, aku pergi ke dapur untuk membuatkan Jeffry air dan

kemudian aku membawa segelas air untuk Jeffry di ruang tamu.
Kemudian kami berborak tentang diri masing-masing dan aku kini tahu bahawa dia bekerjasebagai eksekutif pemasaran di sebuah syarikat swasta. Sepanjang aku berborak, akuperhatikan matanya tak henti-henti mencuri pandang buah dada aku yang sendat dibalut

"Jeff, tadi kata pasal punggung Ayu besar dan lebarkan? Adakah sebab tu Jeff ingat Ayu
dah kawin?" tanyaku mencucuk jarum

"Ye, mungkin bentuk punggung Ayu begitu seksi kerana perubahan hormon atau......"tiba-
tiba dia mematikan kata

"Atau apa Jeff?" tanyaku ingin tahu.

"Atau Ayu kuat melancap. Ayu kuat melancap ye?" tanyanya.

Aku tersenyum malu. Terdiam tak terjawab, namun aku tahu, Jeff dah dapat jawapannya.

"Biasa kalau lancap, Ayu buat camne dan siapa yang Ayu bayangkan?" tanyanya menyelidik

"Ayu Cuma mainkan biji dan lurah je, Ayu tak masukkan dalam, takut pecah." Katakuterketar-ketar menahan malu.

"Biasanya Ayu berangan main dengan artis yang hensem dan lelaki hensem yang Ayunampak kat tempat kerja. Jeff pernah lancap?" tanyaku pula.

"Pernah, sekarang ni pun Jeff rasa nak melancap depan Ayu. Jeff tak tahan tengok Ayu"
katanya sambil membuka seluarnya dan mengeluarkan batangnya yang besar dan sedia
tegang keras itu.

Perlahan dia bangun dan duduk rapat disebelahku, tangannya mencapai tanganku danmeletakkannya ke atas batangnya yang keras itu. Tanpa disuruh aku memegang danmengusap-usap batangnya.

"Ohhhh, lembutnya tangan Ayu, impian Ayu akan tercapai hari ini." Katanya sambiltangannya mengusap-usap pehaku dan menyelinap masuk kedalam belahan kain batik yangku pakai mencari kelengkangku.

Aku mengerang kecil kerana kenikmatan bijiku dimainkan dengan lembut dan berterusan.

"Jeff, Ayu berani buat begini dengan Jeff bukan kerana Ayu murah, tapi sekadar nak alamipengalaman sebenar yang Ayu selalu angankan" kataku perlahan.

Jeff tidak membalas kata-kataku, dia menghampiri wajahnya ke mukaku dan melekapkanbibirnya ke bibirku. Sungguh pandai dia bermain lidah di dalam mulutku sambil tangannyatak henti-henti menggentel dan mengusap lurah berahiku. Aku semakin lemas dalam nafsu
yang semakin memuncak.

Genggaman tanganku di batangnyayang keras itu semakin kuat, sekuat gelora nafsu kuyang sedang membara ini. Aku kocok batang Jeff turun naik dengan lembut dan pantas. Jeff
seperti terhenjut-henjut melayan hayunan tanganku di batangnya.

Melihat wajah Jeff yang semakin kemerahan dan matanya semakin galak memerhatikan
seluruh tubuhku, nafsuku sudah tidak tertahan lagi. Terasa seperti sesuatu akan meletupdari dalam rahimku. Nafasku semakin tak keruan. Jeff semakin galak memainkan bijiku dan
lidahnya memainkan telingaku bersama hembusan nafasnya yang lembut itu. Aku sudah tak

Ku kepit tangannya dan bersama itu aku menjerit kecil diiringi letupan nafsu yang
membawaku ke alam fantasi yang tak pernahaku alami. Aku menggigil melayan otot ku
yang kekejangan. Mencurah-curah air nikmatku mengalir keluar membasahi tangan Jeff.

Kemudian Jeff mengeluarkan tangannya dari dalam kainku. Dia mengelap tangannyadengan alas meja dan kemudian dia memelukku dengan erat sambil mencium kening danpipiku.

"Ayu dah puas sayang" tanyanya lembut.

Aku tidak berdaya hendak menjawap, cukup sekadar aku anggukkan kepala sambil akumenyandarkan kepalaku ke bahunya. Kemudian Jeff membaringkan aku di atas sofa itu, akulihat dia mengusap-usap batangnya dan kelihatannya semakin tegang dan keras.

Jeff selak kain batikku, di tariknya seluar dalamku ke bawah untuk menanggalkannya.
Kemudian dia merapatkan batangnya ke kelengkangku yang telah dibukanya dengan agakluas itu. Aku tidak berdaya hendak membantah,namun aku gagahkan jua untuk menahantindakan Jeff sebelum dia pergi lagi jauh. Aku tutup kelengkangku dangan kedua-dua tapaktanganku sambil aku berkata,

"Jeff nak buat apa? Janganlah buat yang teruk-teruk" rayuku sayu.

"Bukankah Ayu rela Jeff buat camni?" tanyanya kepadaku

"Ayu masih dara Jeff, tolonglah. Bukankah kita hanya nak melancap bersama saja?" rayuku
lagi

Jeff tidak mempedulikan rayuanku, disentap tanganku dengankuat dan terserlahlah lubangkemaluanku untuk dijamah batangnya. Tanpa banyak bicara, Jeff terus memasukkanbatangnya yang keras itu kedalam kemaluanku terus sampai ke dasar. Aku menjerit denganagak kuat sambil pipi ku digenangi air mata. Kesakitan yang kualami amat perit, aku merayukepada Jeff untuk menghentikan perbuatannya namun segalanya sia-sia. Jeff semakin galak
menghayun batangnya keluar masuk dari kemaluanku dengan agak perlahan sambil kedua-
dua tangannya memegang kedua-dua tanganku.

"TolonglahAyu, relakanlah. Jeff tak tahan tengok Ayu dari pekan tadi." Katanya sambilmelajukan dayungannya.

"Jeff rasa, bukan Jeff seorang sahaja yangberahi dengan Ayu, rasanya semua lelaki di
pekan tadi juga akan buat seperti apa yang Jeff lakukan jika mereka di tempat Jeff sekarang.
"
Ooohhh... sedapnya sayang." Kata Jeff.

Aku rasa sungguh menyesal. Menyesalkerana gemar berpakaian yang mampumembuatkan lelaki berasa ghairah. Kerana ingin di pandang cantik, aku pakai pakaian yangmendedahkan bentuk tubuhku untuk tatapan orang. Namun kini sudah terlambat, dara yang
ku jaga sejak kecil telah musnah. Musnah akibat diperkosa oleh seorang lelaki yangmengagumi kecantikanku, seorang lelaki yang aku tidak kenal selama ini.

Sekali lagi aku merasakan kenikmatan apabila hentakan batang Jeff semakin kuat di dalamfarajku. Ledakan demi ledakan aku semburkan kebatang Jeff yang tertanam keluar masuk di
dalam kemaluanku. Aku lihat Jeff semakin tak keruan. Hayunannya semakin laju danakhirnya dia menekankan batangnya jauh kedasar lubangku. Sungguh nikmat aku rasakan.

Seketika kemudian aku merasakan seperti ada sesuatu yang
memancut-mancut di dasar kemaluanku. Aku merasakan ianya sungguh hangat dan ketikaitu juga ku lihat tubuh Jeff mengejang dan mukanya berkerut seperti menahan sesuatu.
Rupanya Jeff telah memancutkan air maninya dengan banyak kedalam rahimku. Pada ketikaitu aku tidak merasakan tentang kerisauan dan risiko yang bakal terjadi, apa yang kurasakan hanyalah kenikmatan merasai rahimku di sembur dengan air mani lelaki ...


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top