peperonity Mobile Community
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
New to peperonity.com?
Your username allows you to login later. Please choose a name with 3-20 alphabetic characters or digits (no special characters). 
Please enter your own and correct e-mail address and be sure to spell it correctly. The e-mail adress will not be shown to any other user. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
This password protects your account. To avoid typos it must be entered twice. Please enter 5-20 alphabetic characters or digits (no special characters). Choose a password that is not easy to guess! Never disclose your password to anyone. 
Stay logged in
Enter your username and password to log in. Forgot login details?

Username 
CAUTION: Do not disclose your password to anybody! Only enter it at the official login of peperonity.com. We will never ask for your password in a message! 
Login
Stay logged in

Share photos, videos & audio files
Create your own WAP site for free
Get a blog
Invite your friends and meet people from all over the world
All this from your mobile phone!
For free!
Get started!

You can easily invite all your friends to peperonity.com. When you log in or register with us, you can tell your friends about exciting content on en.peperonity.com! The messaging costs are on us.
Meet our team member Sandy and learn how to create your own mobile site!

Koleksi oh 2 - cerita.seks.3



Koleksi oh 2

Salam sejahtera kepada para pembaca sekalian. Cerita yang akan dipaparkan ini merupakan sebuah kisah rogol
yang pasti akan membuatkan anda semua merasa kepanasan dan keghairahan yang amat sangat. Kisah ini berlaku
kepada 4 orang siswi malang dari sebuah Universiti terkemuka di negara kita.
Rahimah, Mastura, Ayu dan Rohana merupakan pelajar jurusan Pengajian Islam tahun akhir dan mereka menyewa
sebuah rumah teres berhampiran dengan tempat pengajian mereka. Boleh dikatakan mereka ini semuanya cantik-
cantik belaka dan mempunyai rupa paras yang mampu membuatkan setiap lelaki memandang 2 kali apabila melihat
mereka terutamanya Rahimah yang amat anggun itu dan mempunyai muka ala-ala kacukan Arab.
Walaubagaimanapun mereka semuanya amat pandai menjaga diri dan kesopanan gadis melayu dengan sering
memakai baju kurung/jubah yang sopan serta tidak pernah keluar malam melainkan ada kelas dan juga keluar
dengan lelaki adalah jauh sama sekali. Ini kerana mereka semua lahir di dalam keluarga yang baik-baik dan alimdan sentiasa mengingati pesanan orang tua mereka yang sering memberi peringatan agar pandai menjaga diri di
tempat orang.
Memendekkan cerita, mereka telah diperhatikan oleh seorang perogol bersiri yang amat licik dan kejam iaitu
Maniam ! Maniam yang kebetulan tinggal di kawasan projek perumahan di situ merupakan kaki pecah rumah,
peras-ugut, samseng, perogol dan juga pembunuh kejam yang sangat dikehendaki oleh polis. Beliau amat pandai
menyamar dan menukar identitinya daripada ditangkap polis dan dalam menjalankan kegiatan jahatnya. Baru-baru
ini beliau telah merogol seorang seorang gadis melayu apabila dia memecah masuk sebuah rumah yang
dirompaknya. Kegiatannya itu disertai oleh 3 orang lagi rakannya iaitu Agus (rakyat Indon), Kumar dan Ali (rakyat
Bangladesh). Mereka digelar GENG ROMPAK & ROGOL !!!
Hendak dijadikan cerita hari itu hari sabtu malam Ahad dan jiran-jiran sebelah Rahimah tidak ada di rumah kerana
keluar balik ke kampung dan lain-lain aktiviti maklumlah hari Isninnya nanti juga hari cuti. Hal ini disedari oleh
Maniam yang memang telah lama menunggu kesempatan ini. Agus dan Ali telah menyamar sebagai orang buta dan
meminta sedekah untuk masuk ke dalam rumah mereka ! Lakonan mereka memang amat menjadi dan ketika itu
Rohana membuka pintu dan ingin mengambil wang di dalam biliknya. Pada ketika itu Rahimah dan Mastura
sedang bersembahyang di dalam bilik mereka dan Ayu sedang lena di bilik sebelah. Apabila keluar sahaja dari
biliknya, Rohana amat terkejut kerana terdapat 4 orang lelaki yang bengis sedang memegang pistol dan pisau dan
pintu rumahnya telahpun dikunci ! Rohana terkedu dan rasa hendak pitam. Diam ! arah Maniam kepada Rohana,
kalau engkau nak selamat jangan cuba menjerit. Mana yang lain ??? tanya Maniam. Rohana yang mengigil-gigil
ketakutan menunjukkan ke arah dalam bilik.
Maniam dan Agus terus meluru masuk ke dalam bilik Rahimah sementara Kumar masuk ke dalam bilik Ayu.
Rahimah dan Mastura yang baru lepas bersembahyang Isyak itu telah ditarik keluar dan Ayu ditarik keluar oleh
Kumar. Mereka diarahkan diam dan tidak menjerit. Kelihatan mereka berempat amat takut dan kelihatan pucat lesi
memandang wajah-wajah ganas penjenayah ini. Rahimah terketar-ketar memberanikan dirinya bertanya...aa apa
yang kamu semua mahu. Kami bukannya ada wang.err err kalau awak nak jugak ambillah apa yang ada.kata
Rahimah lagi. Sambil ketawa Maniam menjawab.kami tahu korang tak ada wang pasal korang student, tapi kami
bukan mahukan wang..kami semua dah banyak wang !!! hahahaha gelak Maniamlagi. Ja...jadi.jadi apa yang kamusemua mahu huh..? Tanya Rahimah lagi yang ketika itu masih memakai telekung sembahyang.Hahahaha kami
mahukan apa yang semua lelaki lelaki lain mahukan dari kamu semua jawab Maniam sambil menjelirkan lidahnya
dengan buas.Kami mau tubuh gebu kamu semua, hahahahahahaha !!!!! gelak mereka bersama-sama.
Terkejut anak-anak gadis itu apabila mendengar kata-kata Maniam itu. Barulah mereka sedari yang lelaki-lelaki itu
ingin merobek dara kesucian mereka. Dara yang mereka pelihara dengan baik selama ini akan diserahkan secara
tidak rela kepada penjenayah-penjenayah ini. Tidak..! jangan apa-apakan kami sampuk Ayu.Kami akan beri semua
wang dan barang kemas kami dan kami tak akan report polis..Ambillah semuanya asalkan jangan apa-apakan
kami..Penjenayah 2 itu ketawa !! hahahahhaa Bukankah aku dah kata aku tak mahu wang, kami dah banyak wang,
kami nak bogelkan dan rogol kamu semua !!! Aku mahu kamu semua telanjang bulat dan hisap batang konek kamisemua. Ingat..!! sesiapa yang menjerit atau melawan akan aku potong kepala dia dengan pisau niee...!!!! Paham !!!!
tengking Maniam.rakan-rakan Maniam semuanya sudah mengeletar-geletar dan naik batang konek mereka apabila
melihat bakal mangsa mereka mengangguk kepala mereka tanda takut dan pasrah.
Bagusss.bagus..kalau kamu semua dengar kata dan memberikan kerjasama, kerja ini akan jadi lebih senang.
Lagipun kamu semua sudah tidak ada pilihan...hahaaahaahahahah..Sekarang biar kita mulakan permainan
ini..Kumar !! arah Maniam, macam biasa engkau rakam dulu semua, nanti giliran kau pulak okeh...Baik bos..jawab
Kumar yang sudah masak dengan tugasnya sebagai jurukamera filem lucah arahan Maniam. Kamera itu telah
banyak berjasa merakam gambar mangsa-mangsa rogol Maniam dan rakan-rakannya dan kamera itu jugalah yang


Sudah tuh sayang, berhenti menari..sekarang kita bersenang-senang pulak yea. Maniam pun menarik Iza dan
membaringkannya !!! Bibir Iza dicium rakus, buah dadanya dipicit-picit menyebabkannya menangis teresak-esak.
Kini Maniam menghalakan kerakusannya kelubang cipap Iza pula. Sambil menarik kaki Iza, dia pun cuba untuk
menjilat kelentit Iza tetapi telah ditendang oleh Iza. Aduhh !!! jerit Maniam, celaka punya perempuan, berani kau
yea !!! tengking Maniam. Iza sama sekali tidak rela cipapnya di hisap oleh Maniam. Pegang dia, arah Maniamkepada Ali. Biar aku ajar dia kali nie..hahahhaah. Ali pun segera menjalankan tugasnya. Dia pun memegang tangan
Iza dan memusingkannya kebelakang menyebabkan Iza menjerit kesakitan. Tolong lepaskan aku, jangan buat aku
macam nie, aduhh tolonglah..rayuan Iza hanya menambahkan gejolak nafsu Maniam, suara Iza yang lembut
merayu itu mampu merangsang sesiapa sahaja yang mendengarnya. Kini cipap Iza telah terbuka luas, dan clupppp
sruppppp plakk plakkk terdengar bunyi jilatan-jilatan ganas Maniam di bibir pantat Iza. Mengeliat-geliat Iza
dilakukan begitu.
Seronok sungguh Maniam menjilat cipap Iza maklumlah Iza mempunyai cipap yang bersih dengan bulu-bulunya
yang sentiasa dicukur dan nipis. Cipapnya yang kemerahan itu menambah gejolak nafsu Maniam. Habis cipap Iza
di penuhi dengan air liur Maniam. Ali yang memegang Iza pula tidak dapat mengawal nafsunya lagi langsung
meramas-ramas buah dada Iza dan mencium-cium seluruh tubuh Iza !! Tentangan dan rayuan Iza kini semakin
perlahan dan dia kini pasrah mengikut semua kehendak Maniam, namun airmatanya terus mengalir.
Maniam kini membuka semula seluar dalamnya dan mengeluarkan koneknya yang menegang keras dan hitam itu.
Terkejut Iza melihatnya, sungguh dia tidak dapat bayangkan konek itulah yang akan menembusi daranya itu
!!!Maniam kini semakin bernafsu, plakkk koneknya menembusi masuk ke dalam cipap Iza yang sempit itu.
Huhhhh uhhh ermmm aduhh tolong, raung Iza, apabila konek Maniam masuk ke dalam cipapnya. Berdecap-decup
bunyi konek Maniam menusuk masuk ke dalam lubang Iza semakin lama semakin pantas dan Iza mula berpeluh-
peluh dan tubuh putihnya itu semakin longlai dan tidak mampu melawan dan hanya mengikut sahaja henyakan-
henyakan padu konek Maniam. Jari-jemari Maniam pula tidak puas-puas meraba-raba buah dada Iza dan bibir Iza
yang mungil itu membuatkan Iza semakin tengelam dalam pangkuan Maniam !
Tolonglah.jgn buat saya macam nie, saya dah tak tahan nie...ohh...rayu Iza lagi kepada Maniam. Nampaknya
Maniam tidak mengendahkan rayuan Iza. Hahahha, rayuan kau sungguh menghairahkan aku, jerit lagi !! aku suka
jeritan kau..hahahahah. Maniam seterusnya memegang Iza dan kemudian mendudukkannya betul-betul di
hadapannya. Maniam pun terus mencium bibir Iza dan meramas-ramas buah dada Iza dengan ghairah. Muka
Ustazah Iza yang suci bersih itu kini dinodai dengan air liur Maniam yang membasahi seluruh muka dan tubuhnya.
Kemerah-merahan muka Iza apabila diperlakukan sedemikian rupa. Maruah dirinya kini dipunyai oleh Maniamsepenuhnya, Maniam boleh melakukannya dengan apa cara sekalipun walaupun ianya tidak disukai oleh Iza.
Maniam seterusnya membaringkan Iza lalu mengusup-gusup bibir cipap Iza yang merah dan berbulu nipis itu. Dia
pun memasukkan senjatanya yang amat besar itu ke dalamlubang cipap Iza sekali lagi membuatkan Iza tersedu-
sedu menangis. Berdecup-decup bunyi cipap Iza ditutuh oleh Maniam sehingga Iza tidak tertahan lagi lalu dia pun
karam dan mengeluarkan cecair air mazinya dengan agak banyak sekali. Maniam pun turut karam bersama-sama
dan memancutkan air maninya yang agak banyak itu ke dalam lubang Iza. Bulu cipap Iza kelihatan melekit-lekit
dengan air mazinya dan air mani Maniam. Iza merasa sungguh malu sekali berada dalam keadaan yang demikian
tetapi apakan daya dia terpaksa melakukan demikian untuk keselamatan nyawa mereka. Iza pun menutup cipapnya
itu dengan tangannya dan merangkak dari situ sambil menangis teresak-esak.
Hahahaha giliran siapa pula lepas ini, oooo ada sorang lagi gadis ayu di sana tu, kata Maniam sambil menunjuk
jarinya ke arah Syuhada yang mengigil-gigil ketakutan. Syuhada yang menekup buah dadanya yang membonjol
keluar itu dengan sebelah tangan dan cipapnya dengan tangan satu lagi. Dia merasa amat malu untuk menunjukkan
tubuhnya itu, lebih-lebih lagi di khayalak ramai ! Kamu semua boleh berpesta dengan mereka sekarang !!! arah
Maniam kepada rakan-rakannya. Terkejut betul mereka semua mendengar arahan itu, Iza dan Imah masih dalamkeletihan kerana baru lepas dikerjakan oleh Maniam dan sekarang mereka akan dipaksa melayani 3 orang lagi



Sally

Aku kenal Sally ni waktu dia jumpa aku nak minta sponsor untuk Annual Dinner Kolej dia. Sally ni student sebuah
IPT kat sini ( alahh…korang mesti taunya ). She's verynice, body dia memang type yang aku nak telan jer….tak
der ler tinggi sangat. Tapi cute tu yang aku geram tu.. Kena lak PR dia bagus, aku pun layan elok ler. Dia bagi tau
aku dia dancer kat kolej dia, well anak load lagi, ada Satria sebijik.
Since dia jumpa aku nak minta sponsor tu, kitaorang selalu keluar makan-makan. Masa tu aku dah agak budak ni
memang nak kena ni. Gaya sensual dia memang aku pun tak tahan, beberapa peristiwa yang meyakinkan aku dia
memang dah nak sangat, cuma aku jer yang cool lagi. Tak der ler lebih-lebih, ayat mesti baik, kontrol dulu , cari
waktu yang sesuai kan. Kena lak company aku setuju lak nak bagi tajaan sikit-sikit…So, aku ngan dia jadi rapat.
First time aku main ngan dia masa malam Dinner kolej dia. Masa tu, aku jadi wakil boss aku, as penaja majlis tu, so
boss aku dijemput ler tapi dia tak dapat pergi ( rezki aku kot). Sebab Dinner tu dibuat kat hotel kat sini, so aku

Kemudian dengan perlahan kubuka skirtnya. Kutatap wajahnya, matanya terpejam dengan kepala sedikit
mendongak ke samping, kedua tangannya mencengkam kemas cadar katil. Aku tolak skirtnya ke atas hingga
terpampang dengan jelas di depan mataku keindahan tubuh bahagian bawahnya yang hampir telanjang itu. Pahanya
begitu putih dan mulus, kedua betisnya ditumbuhi bulu-bulu halus.
Aku tarik tubuh munggil itu ke hujung katil, aku duduk di antara kedua kakinya yang kugantungkan di atas kedua
pahaku. Kuangkat kaki kirinya, Sally membuka matanya perlahan-lahan menatapku. Sambil menatapnya kuciumbetisnya dan bergerak perlahan menelusuri ke atas, dan semakin ke atas.... hingga di bagian dalam pahanya,
terdengar erangan dari mulutnya, otot pahanya meregang ....... kugeser tubuhku mukaku tepat di depan lubang
cipapnya . Dan dibalik tipisnya triumph pink segitiganya, samar-samar kulihat bulu-bulu yang ditrim rapi. Saat
kuusap segitiga tersebut, aku mendengar Sally mendesah, "Ohhh, Blake..Pleasee…"
Aku tak tahan, skirt Sally kulepaskan. Kuteruskan usapanku, desahan Sally semakin menjadi, akhirnyakumasukkan
tangan kananku ke dalamnyadan menyentuh bulu-bulu serta lembah yang basah. Kugerakkan tanganku menyusuri
lembah tersebut sehingga menyentuh clitnya, Sally menggeletar dan menjerit lirih. "Aahhhhhhhhhhhh…"
Tak puas dengan satu tangan, penutup tubuh Sallyyang terakhir aku buka, Sally mengangkat punggungnya untuk
memudahkan gerakanku. Didepanku terpampang cipapnya yang indah, rambut halusnya berwarna coklat
kehitaman. Dengan ibu jari dan telunjuk kubuka lembah tersebut, terlihat bibir-bibir berwarna merah muda.



Rogol Kakak Sendiri

Kejadian ni berlaku ketika aku baru saja lepas Graduate and tengah mencari kerja. Menganggur ler...umurku 21.
Kerja aku memang selalu lepak kat umah jer. Komputer ada. Buat resume... antar sana.. antar sini... Kekadang tu
layan internet. Tengok gambar blue. hehehe.. lepas gian la katakan.
Famili aku boleh dikatakan tergolong didalam golongan orang berada jugakla. Rumah banglo besar dua tingkat tapi
penghuninya aku saja. Aper aku nak buat, line mesti clear. Cuma pompuan saja tak boleh dibawa masuk. Coz
..kawasan kediaman aku ni dikelilingi oleh orang melayuajer. Setiap hari aku tinggal seorang kat rumah, coz mydad sibuk dengan kerjanya... kekadang tu pergi oversea berminggu-minggu lamernya. My mom sibuk dengan
urusan kerjanya sahaja. Maklum la.. business woman. Dan aku mempunyai seorang kakak yang cun melecun....
putih melepak macam actress hollywood Salina namanya. Umurnya 23. Aku tengok pun rasa nak melancap
dibuatnya. My sister masih lagi belajar di IPT awam. Kami hanya dua beradik sahaja. Dan aku yang bongsu sekali.
Ok. dipendekkan cerita... ni..tentang kakak aku ni... dia seorang yang lawa. Bertuah pakwe dia. Potongan
badannya... fullamak... solid beb. Terdapat ciri -ciri seorang model or ratu universe. Cair aku dibuatnya... walaupun
kakak sendiri.... heheh.. . kekadang tu aku ambik gambar dia from albumnya. Mana yang berposing maut punya
tu... aku ambik le. Buat melancap. Lepas tu letak balik. Takut dia perasan aku ambik dia punya gambar.
Sometimes.. ketika dia pulang bercuti... aku curik seluar dalam kakak aku tu.... aku bau di bahagian yang betul
betul menutup pantatnya. Fuh...sungguh wangi beb... bau pantat kakak aku tu. Tak boleh digambarkan dengan kata-
kata. Hanya tuhan sahaja yang tahu.Itu la rutin harianku. Itu pun kalau dia pulang bercuti. Kalau tak, tak dapatlah
aku bau haruman panties dia. Especiallybahagian yang menutup dara seorang wanita.
Mmmm... Kadang -kadang.. time dia cuti semester... aku sempat jugak mengintai dia mandi. Maklum la.. nak
tengok pompuan bogel secara live. Selalu asyik gambar bogel internet ajer habuan aku. terasa jugak nak rasa pantat
pompuan ketika tu.
Aku intai dia mandi ketika emak dan ayahku tiada dirumah. Tinggal kami berdua sahaja. So.. line clearlah!!...
bagiku... inilah masanya aku nak apa yang terbuku di hati... pantat wanita.. sekali sekala nak jugak merasa... asyik
melancap layandiri jer mana tahan.
So.. masa dia pulang ni lah projek aku akan dilancarkan. Aku menanti ketika saatnya dia pergi mandi pada lewat
petang. Aku seperti biasa menonton rancangan yang paling tak aku suka... berita jam 6 di hall tingkat atas antara
bilikku, bilik kakak and bilik emak dan ayahku sambil kak Salina sibuk membelek majalah kesukaannya. Aku
menanti dengan penuh debaran...bila la kakak aku yg seorang ni nak pergi mandi. Boleh la aku melancarkan projek
batinku. tak boleh tahan batang aku dibuatnya dah.. mana taknya... pakaian kakakku dah la seksi... singlet bewarna
kesukaannya.. pink.berseluar pendek... dan tak pakai coli pulak tu... nampak jer puting nya yang kecik tu.. duduk
menonjol dalam baju.. kebiasaannya itulah pakaian dia dirumah.. Aku jadi ghairah melihatnya...
Dalam masa aku menghitung saat-saat yang dinantikan... menjelma jua akhirnya harapanku selama ini... Kak Salina
bingkas bangun dari tempatnya dan terus ke bilik. Nak pergi mandi le tu. Bilik dia memang ada bilik mandi.begitu
juga bilik ku. senang nak mandi dan terus pakai pakaian. Aku tunggu beberapa minit... kedengaran pintu bilik air
ditutup.. yes... saat yang ku idamkan telah sampai.. Aku segera masuk kedalam bilik kakak ku sambil
menanggalkan pakaianku dengan gopog sekali. Panties nya yang terletak diatas katil pantas ku sambar. Ku ciumbaunya.. mmm... wangi lagi.... masih panas panties dia maklumla... baru ditanggalkan..... ku jamah bahagian
kangkang panties (tempat pantat le tu)... hingga basah panties kakak ku dengan air liur ku sendiri... heheheh...
Sesudah itu... aku beralih pula kepada bilik mandi. Dengan hati yang meluap luap dan nafsu yang memuncak... aku
terus melabuhkan kepalaku di bawah pintu bilik mandi. Aku intai. Masa tu jugak aku dengar bunyi desiran air


Luapan Syahwat Aku

Apa khabar semua pengunjung website yang menjadi pujaan puluhan ribu manusia yang inginkan kepuasan seks.
Memang tidak dinafikan, nafsu seks adalah sesuatu yang universal dan ianya ada pada sesiapa saja yang bergelar


Tiga Saluran Perawan

Awekku bernama Ann, lulusan universiti malaya dan seorang pegawai kerajaan di Kuala Lumpur. Ann bukanlah
gadis tercantik di dunia, tetapi dia OK. Jika anda berikan pelakon Hindi pilihan anda 9 mata, Ann cuma dapat 5
saja di segi kecantikan. Bagaimanapun, aku tidak komplen. Burung dalam tangan lebih berharga daripada dua ekor
yang masih liar. Walaupun banyak kawanku bertanya kenapa aku usung awek yang tidak lawa, aku hanya senyum.
'Kau tidak tahu apa yang aku tahu,' aku katakan kepada mereka.
Sebagai pegawai, Ann tidak membebankan sakuku. Dia boleh beli sendiri apa yang dia mahu, tanpa meminta
dariku. Ann juga tidak pernah dan tidak terfikir mengajak aku kahwin
dengannya, seperti kebanyakan gadis yang sebaya dengannya. Dia juga seorang teman ranjang yang erotik. Inilah
yang kawan-kawanku tidak tahu.
Walaupun sudah 25 tahun, Ann masih perawan apabila kami mula mesra 6 bulan lalu. Dia cepat belajar dan kini
sudah bijak berasmara. Aku tidak pernah tidak puas bila bersamanya. Apa
tidaknya! Ann rela diperlaku apa saja dan memperlakukan apa saja.
Ann juga cepat kemuncak dan boleh terus menerus dalamkeadaan itu sehingga aku tidak mahu lagi. Di kala inilah
Ann paling erotik. Mulutnya riuh. Rengeknya penuh berahi dan
bahasanya lucah. Jarang wanita Melayu begitu. Pernah aku merakamkan cara sembunyi dialog Ann ketika dia
begitu. Tetapi apabila Ann mengetahui mengenainya, dia marah dan
memaksa aku memusnahkan pita rakaman itu.
Pada mulanya aku juga tidak tahu kenapa Ann sanggup berkawan denganku. Apabila aku bertanya kepadanya, dia
menjawab bahawa aku lelaki baik. Dan senyum. Habis di situ tanpa
sebarang penjelasan lanjut. Aku pun tidak banyak soal. Asalkan dia mahu padaku aku tidak kisah. Seperti
kukatakan tadi aku tidak banyak komplen.
Ann berkongsi menyewa rumah dengan seorang rakannya bernama Yati. Yati lebih tua daripadanya dan sporting.
Dia tidak komplen mengenai kehadiranku di rumah mereka, dan kebisingan yang wujud dari kamar Ann apabila
kami berasmara. Cuma ada sekali dia bertanya, apa yang aku buat pada Ann sehingga dia mengerang kuat begitu.
'Tak ada apa,' kataku. Yati hanya senyum. Agaknya dia tahu senjataku bisa.
Itulah kerja kami apabila bersama. Kata orang tidak kering bulu. Ann suka disetubuhi dan aku pula suka
menyetubuhinya. Bila ada masa kami sentiasa melakukannya. Kalau hendak
dikira sudah lebih 200 kali kamimelakukannya sejak berkenalan. Rumah itu sentiasa riuh dengan suara Ann
mengucapkan kalimah-kalimah lucah apabila dia steam.
Dalam keadaan Ann steam beginilah satu tengah hari adiknya masuk ke rumah itu. Adik Ann, Nurul, pelajar di
Universiti Utara. Ketika itu dia cuti empat hari dan singgah di rumah kakaknya dulu sebelum meneruskan
perjalanan ke kampung mereka di Kuantan. Aku dan Ann pula berasmara sejak pagi. Ann akan ke Johor Baru
petang itu kerana tugas pejabat dan
minta aku memberikan bekalan secukupnya untuk seminggu.
Sejam kemudian apabila kedua-dua kami sudah lesu, barulah kami sedar Nurul sudah ada di dalam rumah. Aku
berasa serba salah kerana raungan Ann tadi pasti didengarnya. Tetapi Ann
biasa saja. Nurul pun nampak sporting. Dia buat macam tidak ada apa yang berlaku.
Seperti yang kukatakan tadi, Ann akan ke JB petang itu menaiki kereta rakan sepejabatnya. Adiknya hanya akan
menaiki bas jam 9 malam. Jadi Ann mengharapkan aku dapat menghantar Nurul ke Hentian Putra kerana dia sudah
tidak ada pada masa itu. Nurul seperti tidak mahu menyusahkan aku. 'Tak apalah,' katanya. 'Nurul boleh pergi
sendiri.'
Janji dibuat. Ann berkeras mahu aku menghantar Nurul ke Hentian Putra. Jam3 kawannya datang dan Ann
bertolak ke JB. Aku pulang dan berjanji akan datang semula malam itu
mengambil Nurul.
Sampai di rumah aku tidur keletihan. Semalaman dan sepagian aku memuntahkan tenaga buat bekalan Ann


"Abaaaaang! Sedapnya abaaaang! Sedapnyaaaa!" Tidak lamakemudian aku cabut dan melimpahkan air di perut
Nurul. Banyak sekali airku yang kemudian kusapukan di atas perut
Nurul yang dua jam tadi seorang perawan.

Sebelum Yati balik esoknya, kami menyewa sebuah bilik hotel dan terus memadu kasih sepuas-puasnya. Ann
menelefonku setiap malam. Semuanya kujawab mesra. Semuanya ketika aku menyetubuhi adiknya. Sekali kami
bercakap hampir sejam. Pada awal kami berbual telefon, Nurul mencium-cium seluruh tubuhku. Apabila tamat
Nurul sudah dua kali klimaks. Terpaksa kututup mulutnya supaya raungan adik awekku itu tidak kedengaran
kakaknya.

Pada petang sebelum Nurul bertolak semula ke kampus menaiki ekspres malam, kami bersungguh-sungguh
melepaskan berahi. Nurul mahu diberi bekalan untuk sekurang-kurangnya sebulan. Pada ketika itulah kuambil
perawan saluran ketiganya.
"Sedap tak?" "Sakit...." "Sakit sakit sedap kan?" "Oh abaaang! Sedaaap. Sedaaapnyaa abang. Abaaaang!!!!!"

Aku Bertudung Seksi

Nama saya Azura. Saya seorang gadis berumur 20 tahun.Saya bekerja di sebuah cyber cafe' di sekitar Ipoh. Sayamempunyai kesukaan yg jarang disukai oleh gadis-gadis di Malaysia. Saya suka tubuh badan saya diperhatikan
orang. Terutamanya bahagian dada saya. Tapi bukan dalam keadaan berbogel. Saya berkulit cerah dan berambut
lurus paras bahu. Tinggi saya dlm 5 kaki lebih dan berat 45kg. Potongan badan saya pula ialah 36/25/32. Tapi ini
adalah skrg. Dulu tubuh saya tidak begini.
Semasa saya masuk ke sekolah menengah,badan saya sungguh kurus. Macam dahan pokok. Saya sentiasa berasa
cemburu melihat kawan-kawan saya yg mempunyai potongan badan yg menarik. Walaupun saya ni jenis gadis
yang bertudung,tapi keinginan utk memiliki tubuh yg indah tetap ada. Namun lama-kelamaan pertumbuhan badan
saya mula berkembang. Saya berasa sungguh gembira dgn perubahan diri saya. Tapi tak siapa dari kawan-kawan
saya yg menyedarinya kerana setiap kali ke sekolah saya memakai baju kurung serta tudung yg menutup bahagian
dada saya yg berukuran 36b.
Pada satu hari, saya telah tidur di rumah kawan saya iaitu Liza. Dan keesokkan harinya kawan saya mengajak saya
keluar berjalan-jalan dikota. Saya setuju aje. Saya hanya memakai tudung, t-shirt serta jeans manakala kawan saya
memakai baju 'bodyshape' warna hitam serta jeans biru (Liza tidak memakai tudung). Baju tersebut menampakkan
bentuk tubuh kawan saya walaupun bajunya tak ketat. Dan bila kami berjalan di kota,saya lihat banyak mata lelaki
yg tertumpu pada kawan saya. Ada juga yg cuba mengorat. Saya lihat kawan saya tersenyum bangga.
Kebetulan saya mempunyai duit di dlm dompet saya. Lantas saya mengajak kawan saya utk membeli baju
bodyshape utk saya. Saya beli dua. Warna hitam dan biru. Sekembalinya saya ke rumah saya, saya terus mencuba
kedua-dua baju tersebut. Gembira hati saya. Walaupun baju tersebut tidak terlalu ketat, namun ianya tetap
menyerlahkan bonjolan di bahagian dada saya. Dan pada hari Sabtu yg berikutnya, saya bercadang hendak ke kota
dgn memakai baju bodyshape tersebut. Saya pun memakai baju tersebut tanpa memakai tudung. Tapi ibu
memarahi saya. Menurutnya saya tak seharusnya meninggalkan rumah tanpa tudung saya. Nak tak nak saya
terpaksa juga memakai tudung saya. Sewaktu tiba di rumah Liza, dia kata saya nampak kolot. Jadi dia pun melilit
hujung tudung saya ke belakang. Bila saya menatap diri saya di cermin, saya tahu kini bahagian dada saya terserlah.
Dan kami pun ke kota. Kini ramai lelaki yg bertumpu kpd saya pula. Kebanyakkan dari mereka merenung dada
saya. Saya mula berasa bangga.
Setelah tamat tingkatan 5, saya dan Liza bekerja disebuah cyber cafe kepunyaan abg Liza. Tapi kakak Liza ygmengendalikan cyber cafe tersebut. Saya lihat setiap kali apabila kakak Liza tiba di cyber cafe tersebut,pakaiannya
sungguh seksi. Dia sentiasa memakai skirt pendek dan bajunya terdedah di dada. Walaupun saiz buah dadanya kecil
berbanding adiknya, namun disebabkan keluasan kolar bajunya, alur dadanya tetap nampak.
Satu hari ketika saya, Liza dan kakaknya sedang berbincang, kakak Liza mengarahkan Liza dtg kerja besok
berpakaian seksi spt dia. Alasannya supaya dpt menarik lebih ramai pelanggan. Bagi Liza itu bukan satu masalah.
Cuma bagi saya ianya satu masalah. Saya menyatakan yg saya tak dpt berbuat demikian kerana imej saya ygbertudung. Liza menyatakan bahawa saya mempunyai saiz dan bentuk buah dada yg sungguh cantik tetapi
sayangnya saya hanya menyorokkannya di balik baju saya. Akhirnya saya bersetuju dgn permintaan mereka. Lantas
kakak Liza menyerahkan kpd saya 2 helai baju bodyshape yg baru.
Keesokkan paginya saya bersiap utk ke cyber cafe dgn baju yg diberi oleh kakak Liza. Tersenyum saya sendirian
didepan cermin apabila melihatkan baju tersebut begitu ketat menyebabkan dada saya begitu berbonjol. Dan
disebabkan potongan lehernya yg begitu luas, maka terserlah le alur buah dada saya yg terbentuk indah akibat
keketatan baju tersebut. Tapi saya tahu ibu akan mengamuk jika melihat saya berpakaian begini. Jadi apabila saya
mengenakan tudung saya, saya biarkan saja hujungnya menutup dada saya. Sebaik saja saya sampai di cyber cafe,
saya pun melilit hujung tudung saya ke belakang. Dan saya bekerja spt biasa.Kini satu keseronokkan baru yg saya
alami. Cyber cafe tersebut bertambah pelanggannya. Kebanyakkannya ialah lelaki. Saya dapati mereka lebih
seronok merenung saya dari melayari internet. Ada juga yg sengaja dtg ke kaunter tempat saya duduk dan berpura-
pura membelek-belek cd-rom. Tapi saya tahu mata mereka lebih cenderung merenung dada saya.
Pada ketika ini le saya dgn sengaja menjatuhkan pen saya ke lantai. Tujuannya ialah, apabila saya tunduk utk
mengambil pen tersebut, lelaki yg memerhati akan dpt menikmati keindahan alur buah dada saya yg lebih terdedah
drpd saat ketika saya duduk atau berdiri. Liza menyatakan yg saya kini adalah aset berharga pada cyber cafe


Liza Sekretariku

Selepas aku balik dari oversea, aku diajak bekerja oleh seorang rakan keluargaku. So, aku dapat position yang
senior dalam companynya. Tugas disitu memerlukan aku selalu travel dan aku memang entitle untuk dapat seorang
secretary. Aku pun suruh Personnel Dept. conduct interview dimana aku turut serta sebab aku nak pilih yang best.


Bini Aku Dengan Mamak

Saya dan isteri saya tinggal di sebuah bandar. Kami mempunyai seorang anak dan dia tinggal di sebuah asrama.
Saya sentiasa ke luar negeri. Jadi isteri saya berseorangan di rumah selepas dia kembali dari kerja.
Pada suatu hari saya menanya kepada isteri saya. "Sayang, apa you akan buat jika seorang ingin buat seks dengan
you?". Isteri saya terkejut bila saya tanya macam itu. Saya tanya lagi "Jangan takut, saya tak marah kalau you nak
buat seks dengan dia". Isteri saya diam seketika dan dia jawab "Saya akan buat seks dengan dia kalau abang tak
marah".
"Hmmm ingin juga you nak cuba dengan orang lain ye? Oklah you boleh buat seks dengan orang yang you sukatapi saya nak tengok macam mana you buat seks. Boleh tak?", saya tanya lagi. "IIsssyyy.... abang ni. Nanti abang
akan cemburu.", isteri saya berkata. "Aalleeee.. saya takkan cemburu. Tengoklah nanti."
Isteri saya beritahu saya bahawa dia ingin buat seks dengan bossnya. Bossnya mamak. Bossnya juga pernah
beritahu isteri saya bahawa dia ingin buat seks dengan isteri saya kerana isteri saya seorang yang jelita dengan
potongan badan 34 30 32. Buah dada isteri saya yang besar memang memikat ramai orang.
Pada suatu hari boss isteri saya menelefon isteri saya dan berbual. Tiba-tiba bossnya berkata bahawa dia nak datang
ke rumah saya. Kebetulan pada masa itu saya berada di rumah. Isteri saya beritahu saya bahawa bossnya nak datang
ke rumah saya dalam masa setengah jam. Saya dah agak bahawa inilah masa yang saya tunggu-tunggu. Saya segera
sorok di sebuah bilik dimana saya dapat lihat dengan jelas apa yang mereka buat. Isteri saya memakai baju malammerah jambu yang sangat seksi. Ia membuatkan batang saya keras dan tegang.
Bossnya datang ke rumah selepas setengah jam. Walaupun bossnya tidak cerah tapi handsome juga. Bossnya duduk
dan berbual dengan isteri saya. Semasa berbual bossnya asyik lihat buah dada isteri saya. Masa itu isteri saya tidak
memakai apa-apa selain baju malam. Baju malam itu pula benangnya jarang. Isteri saya tau bahawa bossnya asyik
pandang buah dadanya. Isteri saya memegang kedua-dua tangan bossnya dan meletakkannya di atas kedua-dua
buah dadanya. Bossnya pula syok dan mulalah meramas-ramas payu dara isteri ku sambil mencium mulutnya.
Kejadian itu membuatkan batang saya keras lagi. Sayasegera membuka semua baju dan seluar dan berbogel sambil
mengurut batang saya.
Mereka berciuman lebih kurang 10 minit. Kemudian isteri saya membawa bossnya ke bilik tidur. Saya juga pindah
ke tempat lain dimana saya dapat lihat dengan jelas apa yang mereka buat. Isteri saya membuka butang baju
bossnya satu persatu dengan perlahan-lahan. Kemudian dia cium badan bossnya sambil turun kebawah. Tangan
isteri saya mula membuka seluar bossnya. Kemudian dia cium dan gigit dengan manja batang bossnya. Pelahan-
lahan tangannya menurunkan spender boss. Wow.... Batangnya sangat panjang. Lebih kurang 10 inci. Saya tak
pernah lihat batang yang sebesar itu walaupun dalam gambar blue. Mungkin sebab itulah isteri saya nak buat seks
dengan dia. Isteri saya mula menjilat hujung zakar bossnya. Kemudian pelahan-lahan dia mengulum zakar boss itu.
Isteri saya cuba masukkan seluruh zakar kedalam mulutnya. Ternyata tak boleh. Tapi dia cuba masukkan juga.
Kemudian sampailah giliran bossnya. Bossnya menidurkan isteri saya di atas katil. Dia mula beri frence kiss.
Kemudian dia pelahan-lahan cium leher. Bossnya mula membuka baju tidur isteri saya. Dia mulalah menghisap
tetek isteri saya seperti seorang bayi kehausan. Dan tangan satu lagi meramas-ramas tetek yang lain. Isteri saya
menekan kepala boss ke arah teteknya sambil mengerang. Matanya terpejam kerana terasa nikmat dengan
berbuatan bossnya. Selepas minum susu dengan tetek kanan dia mula pindah ke tetek kiri dan mula menghisap
susu. Mungkin bossnya sangat dahaga. Dalam hati saya fikir bahawa kalau dia buat macam tu nanti saya tak dapat
walaupun satu titik susu. "Hey simpanlah untuk saya sikit", hati saya berkata.
Selepas agak lama dia menghisap tetek isteri saya, dia turun dan menjilat puki isteri saya. "uuuhhhh....
uuuuhhhhh..... uuhhhhh", isteri saya mengerang kenikmatan. Bossnya cuba masukkan lidahnya ke dalam lubang

Sebentar lagi lubang puki isteri saya akan dimasuki batang seorang mamak yang panjang. Bossnya bangun dan
gosok batangnya dengan cecair puki. Pelahan-lahan dia masukkan batangnya. "uuuhhhhhh... uuuuuhhhhh...
uuuuhhhhh..." kerangan isteri saya semakin jelas didengar. Kemudian mulalah permainan sorong tarik. Isteri saya
turut bergerak mengikut ragam bossnya. Buah dada isteri saya yang bergerak keatas dan kebawah sungguh
mengasyikkan. Lama kelamaan permainan sorong tarik semakin laju. Walaupun lama dia main, keseluruh batang
bossnya tidak dapat masuk kedalamlubang puki mungkin kerana ia mengentuh dan terhalang oleh dinding dalampuki.
Selepas agak lama bermain sorong tarik dia mencabut batangnya daripada lubang puki dan masukkan batangnya ke
dalam mulut isteri saya. Isteri saya cepat menerimanya dan mengulum. Selepas beberapa saat, air mani pancut
dengan kencang kedalam mulut isteri saya. Cecair putih itu tertumpah juga daripada mulut isteri saya.
Selepas rehat beberapa minit bossnya mandi dan balik mana kala isteri saya masih baring di atas katil. Saya segera
masuk dan tanya macam mana pengalaman seks tadi. "Bang... nilah pengalaman seks yang sangat soronok yang
saya tak dapat sejak saya khawin. Bang... boleh saya buat dengan dia lagi?", isteri saya berkata. Saya rasa begang
pada masa itu kerana isteri saya menyindir saya macam tu. Semua itu memanglah salah saya kerana membenarkan
isteri saya buat seks dengan orang lain. "Bang.... boleh tak bang?", isteri saya tanya lagi. Saya tak boleh buat apa-
apa dan terus setuju dengannya.

Mengongkek Shikin

Peristiwa ini berlaku lebihkurang dua tahun lalu. Ceritanya begini. Aku mempunyai seorang adik ipar dan telah
berkahwin. Namanya Shikin. Wajahnya cun habis, ada iras-iras pengacara TV3 iaitu Zakiah Anas. Walaupun
begitu belum ada anak lagi. Nasibnya agak malang kerana suaminya sedang berada di Pusat Serenti atas kesalahan
menghisap ganja.
Suatu hari aku pulang kekampung mertuaku diselatan tanahair untuk menjenguk anak dan isteriku yang telah balik
bercuti lebih awal dariku. Aku sampai kerumah mertuaku lebihkurang jam 10 pagi. Aneh kudapati pintu rumah
tertutup dan berkunci.
Sangkaanku seisi rumah mungkin telah keluar termasuk adik iparku Shikin. Aku lantas mengambil kunci rumah
yang memang sentiasa disorokkan dilubang besi garaj kereta. Tempat kunci ini hanya diketahui oleh ahli keluarga
terdekat sahaja demi keselamatan.
Bila pintu dibuka aku agak terkejut kerana melihat bilik tidur adik iparku diterangi cahaya lampu. Aku cuba
meninjau ke dalam tetapi tiada sesiapa kecuali seluar dalam dan coli yang bersepah dalam bilik yang berkemas rapi.
Nafsu ku mula memuncak apatah lagi bila kuingatkan yang adik iparku kini keseorangan. Kemudian kudengar
bunyi orang sedang mandi dalam bilik air. Dada ku makin berkocak. Aku yakin yang sedang mandi adalah adik
iparku. Aku kembali mengunci pintu rumah takut kalau-kalau sesiapa balik.
Perlahan-lahan aku memanjat atas kabinet dapur dan cuba mengintai dari situ. Berderau darahku melihat tubuh
mongel Shikin dengan buah dada yang mengkal menggunung tanpa ditutupi seurat benang pun. Dia begitu asyik
mengusap tubuhnya dengan sabun tanpa menyedari sepasang mata sedang memerhatikannya. Agak lama Shikin
mengusap-usap terutama bahagian lurahnya sambil mendengus keenakan..... Shikin terus mengusap celahan
pantatnya. Aku tersenyum bila melihatnya memuaskan nafsu secara begitu. Adik iparku sebenarnya dahagakan
belaian dan usapan seorang lelaki.......
Sebentar kemudian Shikin selesai mandi dan mengesat tubuhnya . Aku bergegas turun dan bersembunyi disebalik
almari berhampiran bilik tidurnya. Ku lihat dia selamba sahaja melangkah masuk kebiliknya dengan tuala dililit
dikepalanya sahaja. Fuhh....mengancam habis adik ipar aku seorang ini. Puas aku melihat tubuh mongel yang
melepak ini didalam biliknya. Aku sudah tidak tertahan lagi. Perlahan-lahan aku cuba hampiri pintu biliknya. Entah
macam mana Shikin tiba-tiba menoleh kearah muka pintu dan terkejut melihat aku yang tercegat disitu.
"Abang"!!!..... serentak dengan itu dia mencapai tuala dan sempat menutup bahagian depan tubuhnya sahaja dan
wajahnya berubah kerana malu teramat sangat.
"Abang dah tengok habis!... Fuhh cantiknya Shikin ini."... Aku cuba mengumpan. Dia tersenyum sambil menyuruh
aku beredar dari situ. Namun aku semakin berani. Aku melangkah masuk ke biliknya dan menariknya duduk ditepi

Rupa nya panggilan dari bapa mertuaku iatu bapa Shikin. Dia memberitahu kereta mereka rosak dan mereka kini
berada dirumah bapa saudaranya. Shikin berbohong dengan mengatakan aku baru sebentar tadi menalipon ke
rumah dan akan sampai lebih kurang tiga jam lagi.
Bapa mertuaku berpesan supaya aku menjemput mereka selepas asar nanti. Selepas meletakkan gagang talipon
Shikin kembali ke katil sambil tersenyum ghairah....
Tetapi aku segera mengawal diriku. Aku harus bertenang dan tidak perlu tergopoh-gapah. Sambil berdiri aku
merenungnya dan berkata, "Abang nak mandi dulu. Cuci badan bersih-bersih pakai sabun biar wangi....... " Dalamhatiku pula berkata biarlah dia tunggu aku mandi. Lagi lama dia tunggu, lagi banyak air mazinya meleleh keluar
dari lubang pantatnya dan lagi mudah aku nak masuk nanti. Aku mencapai tuala dan terus kebilik air.
Dalam bilik mandi, aku berangan-angan macam-macam cara nak aku kongkek Shikin.
Nak suruh dia hisap batang atau aku nak jilat dulu pantatnya; nak cara melentang atau nak cara menonggeng; nak
plain sex atau nak romen lama-lama atau nak terus kongkek sahaja.....seribu satu khayalan menjelma. Batangku dah
tegang mencanak semasa aku mandi tu. Bila aku sabunkannya, mengurut-ngurut sana sini dia jadi tambah garang
macam dah tak tersabar lagi. Macam lembu garang dah nak merentap tali.
Kalau macam ni, baru sekali sorong ke lubang pantat Shikin, tentu aku dah terpancar mani! Buat malu saja. Lantas
aku melancap dulu supaya terkeluar satu round air maniku. Baru nanti boleh main lama sikit. Namun ini satu
kerugian, sepatutnya load yang pertama ni, yang pekat padat dan kuat pancutannya ni kena lepaskan dalam lembah
larangannya. Baru lebur seluruh isi pantatnya. Tetapi aku fikir kalau terpancut dengan dua kali sorong tarik, tak
guna. Lantas aku terpaksa buat satu pengorbanan kerana dia amat memerlukan kepuasan climax sebenarnya.
Batang memang dia dah pernah rasa dari laki dia. Aku kena puaskan dia, lebih penting dari memuaskan aku punya
senjata.
Aku menggenggam batang zakarku yang sedia tegak keras dengan tangan kananku.Air sabun yang melicinkan
pergerakan jejajriku membuatkan amat mudah mengurut batangku. Aku memejamkan mataku membayangkan
tubuhnya yang sudah bertelanjang bulat menonggeng didepanku. Kedua tangannya berpaut pada sinki sambil
punggungnya melentik ke arahku....dan jejariku kian kemas mengurut dan meramas batang butuhku.
Dalam membayangkan aku menyorongkan batang zakar ku yang tegang keras kecelah rekahan bibir pantatnya dari
arah belakang, aku mula merasakan satu macam syok dan kegelian. Tanganku kian rancak memainkan peranan.
Turun naik dalam pergerakan yang penuh kemahiran. Sedikit turun kebawah, dan naik semula hingga jari terkena
sedikit menyentuh takuk di kepala; turun sikit kebawah dan naik semula. Semakin kuat rasa kegelian terbina di
batang zakar, semakin dalam aku bayangkan batangku memasuki lubang pantatnya.
Kepanasan dan kelicinan air sabun yang mula membuih kerana geseran tanganku memberi satu simulasi seolah-
olah batangku benar-benar sedang dikemut dan disedut oleh saluran pantatnya. Kian kuat kegelian, kian laju
jejariku melancapkan batangku yang telah mula mengedik-ngedik kenikmatan. Dan, kini buah pelirku mula terasa
keras dan batang ku menceding lain dari biasa. Aku terasa seperti arus letrik tiba-tiba menjalar keseluruh urat
sarafku. Badan menjadi kejang serta aku sudah terdiri di hujung jari kaki. Tiba-tiba semua pergerakan terhenti, aku
kejang seketika, dan dengan satu ledakan yang menggegarkan seluruh tubuhku, air mani melancut dalam gumpalan
pekat diikuti satu rasa nikmat kepuasan nafsu yang tadinya bergelora.
Beberapa kali pancutan itu berulang, menggegarkan badan setiap kali ia meledak. Mata ku terpejam rapat, sehingga

Jilatan ku yang power tu membuat Shikin mengerang tak sudah dan untuk menambahkan lagi perisa aku
menjolokkan jari hantuku hingga pupus kedalam lubang pantat yang dah penuh dengan air dan berdenyut keras.
Aku sorong tarik jari hantu sehingga tapak tangan ku pun dipenuhi air pantatnya yang meleleh.. Tiba-tiba Shikin
menjerit kuat dan panjang


Politeknik

Dah banyak cerita yang aku baca.Banyak yang aku fikir ianya direka-reka untuk menyedapkan pembaca.. bukannya
cerita yang benar.
Ini adalah cerita yang aku alami sendiri.Actually sebenarnya ini bukannya first time aku melakukkan seks.Tapi dah
banyak kali.First time aku kene dengan boy aku.. (sekarang dah jadi Ex boyfriend)sebab aku pun mempunyai selera
dan citarasa sendiri.Yang aku nak cerita ialah aku dapat rase batang sorang budak JB yang aku tackle dan aku heret
ke lembah maksiat (kalau budak tu baca cerita nih ... jangan marah....)
Okeylah....budak laki nih satu politeknik ngan aku.Cumer dia amik course engneering dan aku amik perdagangan.
Mula-mula aku cumer admire kat dia.Aku selalu peratikan dia dari jauh.Lepas tu aku kirim surat (budak kelas dia
jadik posmen).Aku gunakan segala kecantikkan pada diriku ini nak pikat dia.Sayangnya budak laki ni malu
malu.Aku nak ajak dating pun segan.Setelah pujuk beberapa kali baru dia nak keluar.Selepas tu kami pun carry on.
Kira-kira sebulan setengah lepas tu.. Jabatan Perdagangan ader buat hari keluarga .Aku selaku ajk kelas tepaksa
bertukus lumus membuat beberapa persediaan termasuk membungkus hadiah dan hamper.Aku masih ingat ... hari
tu hari Sabtu dan takader kuliah.So aku hantar messej pada Hazfi (bukan namer betul) suruh dia tolong aku di
jabatan kejuruteraan awam sebab jabatan perdagangan digunakan untuk mesyuarat ISO 9002.
Kira-kira 20 minit lepas tu dia pun datang.Kiranya aku dating mase tengah bertugas lah nih.Member aku yang lain
buat - buat tak nampak.Termasuk budak boys.
Kami berbual kosong sehingga tugas membungkus hadiah aku selesai.
Oleh kerana aku berjanji akan pulang ke rumah bersama kawan aku (tengah buat kerja lagi)so aku tarik tangan
Hazfi dan mengajak dia ke tingkat empat bangunan itu dan bebual ditepi tangga.
Setelah lama aku berbual akhirnya aku pun nak meng TEST POWER ayat aku.Aku cuber rapat kan mulut aku
kemulut dia.
Tapi aper yang dia buat.Dia memalingkan muka dia.Bodoh punyer budak laki !Aku nak bagi pun taknak.Ex
boyfriend aku punyer lah lame mengayat baru dapat.Nih aku nak bagi dia taknak.Aku buat buat marajuk.Last sekali
dia duduk kembali di sebelah aku dan dia cakap.
"Okey lah Liza.... ni sekali jer kiter kiss.Lepas ni jangan yee ."


Pertama Kali

hiii...ini kisah masa aku dengan boyfriend aku, umur boyfriendku masa tu 21 tahun masa tu kitorang kat rumahnya,
so macam besalah kitorang romance then sentuh sana sentuh sini...so boyfriend i tanyalah yang dia nak sex dengan
aku, memang masa tu i panic and takutlah.
Then, aku cakap kalau dia sanggup menerima risiko dan bertanggungjawab i sudi...jadi dia cakap dia sanggup dan
berjanji takkan tinggalkan aku. kami mulakanlah, ini pertama kaliku jadi tak tau macam mana nak mulakan so

Ayah

Aku adalah anak tunggal. Ibuku adalah seorang wanita yang disiplin dan agak tegas sedangkan ayahku hanya
mengikut telunjuk ibu. Ibu yang lebih mengatur segala-galanya dalam keluarga. Namun, walaupun ibu tegas, di luar
rumah aku termasuk gadis yangnakal dan sering tukar-tukar boyfriend, tentunya tanpa sepengetahuan ibuku.
Ketika aku di tingkatan 5, ibuku pergi mengunjungi nenek yang sakit di kampung. Dia akan tinggal di sana selama
2 minggu. Hatiku bersorak. Aku bebas di rumah. Tak akan ada yang memaksa-maksa untuk belajar. Aku juga bebas
pulang lewat. Kalau Ayah, yah.. dia selalu kerja sampai hampir malam. Pulang sekolah, aku mengajak boyfriendku,
Kamal, ke rumah. Aku sudah beberapa kali mengadakan hubungan kelamin dengannya. Tetapi hubungan tersebut
tidak pernah betul-betul nikmat. Selalu dilakukan buru-buru sehingga aku tidak pernah orgasme. Aku kecewa,
bagaimana nikmatnya orgasme?
Singkat cerita, aku dan Anton sudah berada di ruang tamu. Kami merasa bebas. Jam masih menunjukkan pukul

3:00 sedangkan ayah selalu pulang pukul 6.00. So, cukup waktu untuk memuaskan berahi. Kami duduk di sofa.
Kamal dengan segera melumat bibirku. Kurasakan hangatnya bibirnya. "Ah.." kurangkul tanganku ke lehernya.
Ciumannya semakin dalam. Kini lidahnya yang mempermainkan lidahku. Tangannya pun mulai bermain di kedua
bukitku. Aku benar-benar terangsang. Aku sudah bisa merasakan bahwa vaginaku sudah mulai basah.
Segera kujulurkan tanganku ke bawah perutnya. Aku merasakan bahwa kawasan itu sudah membesar dan keras.
Kucuba membuka seluarnya tapi agak susah. Dengan segera Kamal membukakannya untukku. Bagai tak ingin
membuang waktu, secara bersamaan, aku pun membuka pakaian sekolahku sekaligus coli ku tapi tanpa
mengalihkan perhatianku pada Kamal. Kulihat segera sesudah seluar dalam Kamal dulucutkan, senjatanya sudah
tegang, siap berperang. Kami berpelukan lagi. Kali ini, tanganku bebas memegang burungnya. Tidak begitu besar,
tapi cukup keras dan berdiri dengan tegangnya. Ku ulas-ulas sejenak. Kedua telurnya yang dibungkus kulit yang
sangat lembut, sungguh menimbulkan sensasi tersendiri saat kuraba dengan lembut. Penisnya kemerah-merahan,
dengan kepala seperti topi keledar. Di ujungnya berlubang. Kukuakkan lubang kecil itu, lalu kujulurkan ujung
lidahku ke dalam. Kamal melenguh. Expresi wajahnya membuatku semakin bergairah. "Ah.." kumasukkan saja
batang itu ke mulutku.
Kamal melepaskan seluar dalamku lalu mempermainkan vaginaku dengan jarinya. Terasa sentuhan jarinya diantara
kedua bibir kemaluanku. Dikilik-kiliknya klitorisku. Aku makin bernafsu. Kuhisap batangnya. Kujilati kepala
penisnya, sambil tanganku mempermainkan telurnya dengan lembut. Kadang kugigit kulit telurnya dengan lembut.
"Kita pindah di lantai saja yang, lebih bebas!" Tanpa menunggu jawabanku, dia sudah menggendongku dan
membaringkanku di lantai berkarpet tebal dan bersih. Dibukanya skirtku, yang tinggal satu-satunya melekat di
tubuhku, demikian juga kemejanya. Sekarang aku dan dia betul-betul bogel.
Aku semakin menyukai suasana ini. Kutunggu, apa yang akan dilakukannya seterusnya. Ternyata Kamal naik ke
atas tubuhku dengan posisi terbalik, 69. Dikangkangkannya pahaku. Selanjutnya yang kurasakan adalah jilatan-



Rina

Aku adalah seorang mahasiswa tahun akhir di U KL. Pada ketika ini aku tidak ke kuliah lagi cuma buat kerja thesis.
Oleh karena itu aku sering pergi ke rumah abang ku di KL. Suatu hari aku kerumah abang ku. Ketika aku sampai ke
rumah abangku, aku melihat ada tetamu, rupanya dia adalah teman kuliah abangku waktu dulu. Aku dikenalkan
oleh abangku kepadanya. Rupanya ia sangat ramah denganku. Usianya 40 tahun dan sebut saja namanya Firman.
Dia pun mengundangku untuk ke rumahnya dan dikenalkan pada anak-isterinya. Isterinya, Dian, 7 tahun lebih
muda darinya, dan putrinya, Rina, belajar di tingkatan 4. Dan pada hari isnin, aku ditugaskan oleh Firman untuk
menjaga putri dan rumahnya karena ia akan pergi ke Perlis, ke rumah sakit untuk menjenguk saudara isterinya.
Menurutnya sakit demam berdarah dan dirawat selama 3 hari.Dia minta cuti untuk satu minggu. Dia berangkat
bersama isterinya, sedangkan anaknya tidak ikut kerana sekolah. Setelah 3 hari di rumahnya, suatu kali aku pulang
dari rumah abangku, karena aku tidak sibuk dan aku pun menuju rumah Firman. Aku pun berehat sambil
menyalakan VCD. Selesai satu film. Saat melihat rak, di bagian bawahnya kulihat beberapa VCD porno. Kerana
memang sendirian, aku pun menontonnya. Sebelum habis satu film, tiba-tiba terdengar pintu depan dibuka. Aku
pun tergopoh-gopoh mematikan tv dan menaruh pembungkus VCD di bawah karpet. "Hallo, Abang Mat..!" Rina
yang baru masuk tersenyum. "Eh, tolong bayarkan tambang teksi... wang Rina beasr, abangnya tak ada wang kecil."
Aku tersenyum mengangguk dan keluar membayarkan tambang teksi yang cuma dua ringgit setengah.
Saat aku masuk kembali.., pucat wajahku! Rina duduk di karpet di depan tv, dan menghidupkan video porno yang
sedang setengah jalan. Rina memandang kepadaku dan tertawa geli. "Ih! Abang Mat! Begitu, caranya..? Rina sering
dicerita oleh kawan-kawan sekolah, tapi belum pernah lihat." Gugup aku menjawab, "Rina... kamu tak boleh tengok
itu! Kamu belum cukup umur!mati aku." "Aahhh, Abang Mat. Jangan gitu, Tu, lihat... cuma begitu aja! Gambar
yang dibawa kawan Rina di sekolah lebih ganas." Tak tahu lagi apa yang harus kukatakan, dan khawatir kalau
kularang Rina, dia akan beritahu pada orangtuanya, aku pun ke dapur membuat minum dan membiarkan Rina terus
menonton. Dari dapur aku duduk-duduk di beranda belakang membaca majalah. Sekitar jam 7 malam, aku keluar
dan membeli makanan. Sekembalinya, di dalam rumah kulihat Rina sedang tengkurap di sofa mengerjakan kerja
sekolah.
Ia mengenakan baju yang pendek dan tipis. Tubuh mudanya yang sudah mulai matang terbayang jelas. Paha dan
betisnya terlihat putih bersih, dan punggungnya membulat indah. Aku menelan air liur dan terus masuk menyiapkan
makanan. Setelah makanan siap, aku memanggil Rina. Dan.., sekali lagi aku terkejut... jelas ia tidak memakai coli,
karena puting susunya yang menjulang membayang di bajunya. Aku semakin gelisah kerana penisku yang tadi
sudah mulai "bergerak", sekarang benar-benar menegak dan mengganjal di seluarku. Selesai makan, saat mencuci
piring berdua di dapur, kami berdiri bersampingan, dan dari celah di bajunya, buah dadanya yang indah mengintip.
Ketika ia membungkuk, puting susunya yang merah muda kelihatan dari celah itu. Aku semakin gelisah. Selesai


Main Dengan Hajah

Ini adalah kisah benar yang terjadi pada diriku lebih kurang 18 tahun yang lampau.Waktu itu aku berusia hampir
18 tahun dan baru saja menamatkan zaman persekolahan aku. Selepas menduduki peperiksaan SPM, aku bekerja
sementara dengan sebuah syarikat pembalakan. Tugas aku memerlukan aku tinggal di hutan untuk mengira hasil
kayu balak yang dikeluarkan. Lokasi tempat aku bekerja lebih kurang 70 kmdari pekan terdekat mempunyai lebih
kurang 25 pekerja.
Disitulah tempat aku berkenalan dengan Hajjah Zainon, tukang masak di kongsi tersebut. Aku paggil dia Kak Non.
Janda berumur lebih kurang 55 tahun. Orangnya agak awet muda, pakaian selalu menutup aurat dan aku tengok dia
beriman orangnya. Maklumlah, sembahyang dan puasa, tidak pernah tinggal. Kak Non ni orangnya agak pendiamtetapi yang aku hairan, walaupun umurnya 55 tahun, tapi tak nampak pula kedut kedut pada wajahnya. Mungkin
kuat makan jamu agaknya.
Selain dari tugas aku mengira hasil kayu balak, aku juga perlu ke pasar untuk membeli barang keperluan dapur.
Dalam seminggu adalah 2 kali aku ke pasar. Jadi selalu jugalah Kak Non temankan aku. Dia lebih arif dalam soal
memilih lauk pauk yang sesuai untuk makanan pekerja balak. Tukang masaklah katakan. Aku turutkan saja apa
kemahuannya kerana dia yang lebih memahami hal masakan. Oleh kerana perjalanan pergi dan balik ke pasar amat
jauh, lebih kurang 2 jam menggunakan kenderaan pacuan 4 roda, selalu jugalah kami berbual-bual masa tersebut.
Setelah mengenali Kak Non lebih kurang 3 bulan, barulah sikap pendiamnya agak berubah sikit. Mahu juga dia
berbual panjang dengan aku. Maka terbukalah kisah hidupnya yang boleh tahan juga hebatnya. Setelah pulang dari
menunaikan fardu haji, dia bercerai dengan bekas suaminya setelah dimadukan. Dia rela dimadukan tapi bekas
suaminya lebih sayangkan isteri mudanya. Kak Non ni anak orang yang agak berada, tidak pernah bekerja seumur
hidupnya. Jadi tukang masak ni pun kerana bosan hidup sendirian di rumah. Anak-anaknya sudah berumah tangga
dan hidup sendiri. Oleh kerana sendirian di rumah, dia bekerja di hutan. Ada ramai kawan, katanya. Antara ramai
pekerja di kongsi balak itu, akulah yang paling rapat dengannya. Mungkin juga kerana aku selalu ke pasar
dengannya. Mungkin juga kerana aku selalu berbual panjang dengannya.
Nak dijadikan cerita, masa itu penghujung tahun, jadi musim hujan berlarutan. Bila musim begini, kerja balak tidak
dapat diteruskan dengan sempurna. Jadi tidak ramailah pekerja di kongsi balak. Hari itu, sudah dua hari hujan
berterusan, jadi ramailah pekerja yang balik kampung. Tinggallah kami berdua saja. Ini adalah peraturan kongsi
balak dimana dalam satu satu masa, sekurang-kurangnya mesti ada dua pekerja untuk mengawal kongsi. Tidak
boleh ditinggalkan kosong tanpa penghuni.
Hari itu, hujan turun tanpa henti. Lepas makan tengahari, aku duduk sendirian di dapur. Entah macam mana, terus
tertidur atas pangkin kayu depan bilik Kak Non. Bila aku sedar, hari sudah petang. Aku dapati Kak Non duduk
berhampiran dengan aku sambil tersenyum memandang aku. Sumpah aku cakap, gaya senyumannya, raut wajahnya
memang menawan hati. Awet mudalah katakan. Kalau dia tidak beritahu umurnya 55 tahun, memang aku agak
lebih kurang 40 lebih saja. Dah lewat ni, pegilah mandi, nanti kita makan malam sama sama, kata Kak Non. Aku
terus bingkas bangun dan menuju ke sungai untuk mandi.
Lepas makan malam, kami duduk berbual-bual dekat pangkin kayu depan bilik Kak Non. Masa itu, langit sudah
gelap, hujan turun semula. Hanya lampu pelita yang menerangi suasana di dapur. Kak Non minta diri untuk
sembahyang isyak. Lebih kurang setengah jam, dia kembali semula duduk berhampiran aku. Kali ini, dia memakai
si2/
dan

Geng Rompak Rogol IVCerita ini adalah mengenai kisah mengenai 4 orang guru sekolah yang akan dirogol serentak oleh Maniam dan
rakan-rakannya. 4 orang gadis ini merupakan guru yang mengajar dibeberapa buah sekolah di kawasan yang
berdekatan.Raudhah merupakan seorang guru lepasan Ijazah yang kini mengajar di sekolah agama. Beliau
Visits: 236488


This page:





Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top